Jalan jalan ke lembang

Sebenarnya, saya sudah sangat sering ke lembang. Biasanya, kalau ada acara seperti makrab, pelantikan unit, syukuran-makan-makan, atau jalan-jalan bersama teman, lembang merupakan tempat yang paling sering dipilih. Memang suasananya adem (dingin sih kalo kata saya, apalagi airnya..brrr), terus tinggi juga, jadi di spot2 tertentu bisa liat kota bandung dari atas. Tempat makannya juga banyak, vilanya juga bagus-bagus, jadi lengkaplah sudah.

Nah, yang membedakan kali ini adalah, saya yang kesana bersama seorang teman saya, kali ini naik angkot. Yap naik angkot. Biasanya, sebelum-sebelumnya, saya selalu nebeng orang kalo kesana.

Tanggal kejadian : Sabtu, 19 Januari 2013

Untuk ke lembang, ternyata rute angkotnya cukup mudah (sangat mudah bahkan -__-“).
Jadi dari sabuga itb, cukup naik angkot caheum-ledeng, berhenti di terminal ledeng, nyebrang dikit, terus naik angkot lembang-stasion, udah aja nyampe ditengah kota lembang.

End of story. *ya enggak lah*

Karena ga seru kalo cuma sampe situ aja, jadilah kita menyusun rencana untuk melanjutkan ke suatu tempat bernama bumi perkemahan apaa gitu, di daerah cikole. Jadi ini nih rutenya sama dgn rute dari lembang mau ke tangkuban perahu, tapi ga sampe tangkuban. Ga tau juga apa yang mau dilihat disana, yaa hitung-hitung mencari suasana adem khas pengunungan.
Yap, naiklah kita angkot lembang-cikole (kalo ga salah namanya itu, warna kuning oranye). Sejak awal kita udah sok jual mahal dengan angkot2 yg nawarin paket transportasi ke tangkuban. Kita berprinsip, mau naik angkot yang rute normal aja, yang dicirikan : berjalan normal, tidak ngetem, dan telah ada minimal 2 penumpang didalamnya. Saat melihat angkot bercirikan seperti itu, yap, dengan penuh percaya diri, kita pun naik. Tanpa bertanya apa-apa.
Angkot pun berjalan.
Oiya, kita sebenarnya sama sekali tidak tahu dimana gerangan bumi perkemahan itu berada. Googlemaps menjadi andalan, sepanjang perjalanan, tempat itu sudah saya tandai di googlemap, dan sepanjang perjalanan saya rutin memperhatikan googlemap dan membandingkannya dengan kondisi jalan (HP saya tidak dilengkapi gps soalnya)

Ujug ujug, ternyata kita udah tiba aja di tangkuban perahu…-___-”
Bumi perkemahannya sepertinya sudah terlewat jauh sedari tadi.
Wah, nyatalah sudah kalau kali ini saya failed mengandalkan googlemap. Biasanya saya cukup bisa mengandalkannya padahal.
Bingung. Padahal kita ga mau bgt ke tangkuban. Akhirnya kita memutuskan turun saja di pintu masuknya tangkuban, dengan membayar 10ribu (mahal bgt!)

Bingung mau kemana, disana kita melihat kebun teh dan hutan.
Mau ke kebun teh? “Ah gada isinya, gitu gitu aja”.
Kalo ke hutan? “Wew itu hutannya kayaknya bukan hutan wisata deh”.
Setelah perdebatan panjang, akhirnya kita memutuskan ke hutan.
Ini hutan, kayaknya emang bener2 hutan yang sebenar benarnya hutan. Semangat banget, wooo..hutan, berasa kayak jadi top level adventurer gitu.
Akhirnya, plan ke bumi perkemahan pun berubah menjadi menjelajah hutan..wohoo..

——————

Di perjalanan pulang, kita pun mendiskusikan kekonyolan kita yang membuat failed seluruh rencana yang telah kita susun dengan apik.
Kita sama sama menyadari kesalahan utama kita, yakni, tidak mau bertanya. Sotoy, dan merasa pede karena udah punya peta.
Padahal, kadang kita ga bisa ujug ujug ngerti aja sama peta itu. Akan jauh lebih mudah kalo ada orang yang udah terbiasa tinggal disana yang ngejelasin ke kita.

Sama kayak belajar juga, kalo cuma dikasih buku, susah ngertinya. Makanya di sekolah ada gurunya, di kampus ada dosennya, ada orang2 yang udah lebih dahulu ngerti, ngejelasin ke kita tentang ilmu di buku itu. Kan pemahamannya jadi jauh lebih menyeluruh. Ya tapi kitanya jangan bego2 amat juga sih. Bukunya tetep musti dibaca, petanya tetep musti diliat, soalnya kan orang juga bisa salah.

Sama kayak belajar islam juga. Kitab Al-Quran nya mungkin kita semua ada, kitab hadits, juga mungkin sebagian besar punya. Tapi, yang namanya belajar ke yang lebih paham mah kudu tetep dilaksanain. Jangan sampai kita mengandalkan kesotoyan diri, bisa sesat dari tujuan nanti. Sesatnya ga main main lagi, ke neraka..wew..na’udzubillah..

كَمَا أَرْسَلْنَا فِيكُمْ رَسُولًا مِّنكُمْ يَتْلُو عَلَيْكُمْ آيَاتِنَا وَيُزَكِّيكُمْ وَيُعَلِّمُكُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُعَلِّمُكُم مَّا لَمْ تَكُونُوا تَعْلَمُونَ

Sebagaimana (Kami telah menyempurnakan nikmat Kami kepadamu) Kami telah mengutus kepadamu Rasul diantara kamu yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu dan mensucikan kamu dan mengajarkan kepadamu Al Kitab dan Al-Hikmah, serta mengajarkan kepada kamu apa yang belum kamu ketahui.
(Al Baqarah 151)

Jadi, ayooo belajar..:D

——————

Untungnya, kalo di kasus jalanjalan tadi, sesatnya di hutan yang, hmm..sebenarnya sih, hutannya itu, kalo di bagian luarnya, kita masih ngedenger ada para penebang kayu dan penadah getah karet. Makin ke dalam, udah koak…koak…koak, ga ada siapa2 lagi. Yang awalnya semangat berapi2, berubah jadi thrilling. Mulai muncul pikiran macem2, kalo ada ular, srigala, ato binatang buas lain gimana? Kalo ada bahaya apa2, kita teriak gimanapun udah ga ada yang bakal bisa denger. Sejauh mata memandang, udah pohon semua. Jalanan udah ga keliatan lagi. Awalnya kita yang berniat foto2, akibat tekanan mental, jadi ga ada foto sedikitpun.
Panik, mau terusin jalan yang entah akan berujung dimana (ato ga berujung), ato kita balik lagi.
Oke, cukup sudah, I can’t take it anymore. Balik aja…gyaaa…
Dengan langkah lebih cepat kita pun balik lagi.
Alhamdulillah, masih selamat sampe keluar.
Kaki udah ga ketolongan lagi pegelnya, iklah anl*ne 10000 langkah perhari itumah gada apa apanya dibanding perjuangan kita waktu itu. Capek fisik plus capek batin karena tertekan.
Haha…
Udah diluar, baru deh kita bisa lepas ketawa ketawa. Kalo dipikir pikir ternyata seru juga, sehat lagi…hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s