Beli Kaca

Tidak terasa, sudah seminggu lebih saya berada di negeri orang. Banyak sekali sebenarnya yang ingin saya ceritakan.
Dari awal ngurus beasiswanya, terus ngurus-ngurus visa, ngurus bagasi lebih, detik-detik keberangkatan, mengudara di atas pesawat, kerempongan saat baru pertama kali nyampe, muter-muter naik kereta, gerek-gerek barang segede gaban, bolak-balik pula plus nyasar-nyasar, ngerecokin rumah orang terlalu lama karena berasa udah pw disana, tentang kampus, lab, mushalla, dan kantin, tentang asrama,
wahhh banyak bangett pokoknya…

tapi entah kenapa akhirnya saya malah stuck di postingan “Beli Kaca” ini..😐

mirror
ya itulah takdir, kita boleh berencana, tapi kenyataan belum tentu sesuai dengan rencana kita (apaan coba, ga nyambung banget :P)

Singkat cerita, sekarang saya telah berada di asrama, dan sedang struggle untuk mempercepat proses settle saya di sini. Hidup nomaden sepertinya tidak recomended untuk pendatang baru, karena settling time nya jadi lama. Memang awal-awalnya mudah (apalagi numpang tempat orang yang notabene segalanya udah lengkap), tapi setelah itu, musti pindah-pindah, beli ini itu, repot broh, mana aktifitas kampus udah mulai lagi.

Dari sekian banyak list saya untuk menghasilkan kehidupan yang settle, salah satunya adalah membeli kaca. Err, cermin tepatnya.
Sebenarnya di asrama saya (atau mungkin lebih tepat saya sebut rumah kali ya, soalnya cuma 4 kamar dan bentuknya emang kayak rumah, dan namanya juga “blablabla house”), jadi di rumah saya udah ada dua cermin, satu di ruang mandi, satu di wastafel.
Tapi, entah kenapa, saya merasa butuh privasi ketika bercermin…hahaha :lol: (ruang mandi juga udah privasi si sebenarnya, tapi suka ketutup sama uap, soalnya saya mandinya air hangat mulu.. :D)
jadi pokoknya saya pengen punya satu lagi aja buat di kamar.
Pengen bisa refleksi diri (bukan pijat refleksi lho) dalam keadaan yang lebih tenang. Karena kadang kalo lagi ngaca, saya suka mikir banyak hal : jerawat, komedo, flek-flek hitam…bukaannn!! Bukan itu!😆
Tapi banyakk bgt.
Saya kayak melihat diri saya sendiri (emang kenyataannya gitu sih), dan jadi kayak terlintas apa-apa yang udah saya lakuin, evaluasi, terus bisa nyeramahin diri sendiri juga, ato meyakinkan diri, makanya saya kadang2 suka lama kalo lagi ngaca.. (btw, ini bukan gangguan psikologis kan?).

Sampai tulisan ini dibuat, saya belum juga jadi-jadi membeli kaca (ato cermin), yang berimplikasi terhadap kehidupan saya disini yang masih belum settle.😥

*apasih sebenernya yang saya tulis ini..haha.. but as usual, it is actually more complicated than it looks.😕

 sumber gambar : http://uprid.com/wp/wp-content/uploads/2012/11/CatAndMirror1.jpg

7 thoughts on “Beli Kaca

  1. Pingback: おかしい 。。。 | an afterthought

  2. Pingback: Full Moon | an afterthought

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s