Lempar – Tangkap

catball Kelas bahasa jepang yang saya ambil disini sangat menarik, terutama karena sensei nya. Beliau suka menunjukkan ekspresi-ekspresi aneh, terlalu bersemangat, sangat apresiatif, dan suka tepuk tangan sendiri..๐Ÿ˜†
Pokoknya kita semua (atau setidaknya saya) merasa seperti kembali ke zaman TK lagi pas belajar sama sensei ini..kiyaa..๐Ÿ˜ณ
Populasi kelas ini senantiasa bertambah, tiap pertemuan, selalu ada tambahan mahasiswa baru.
Beliau juga suka bikin game-game aneh yang tak wajar (yang diiringi dengan ekspresi lucunya dan tepuk tangan sendiri..haha), salah satunya adalah game lempar tangkap.

Mungkin kalo pernah nonton dorama dragon zakura, game yang dimainin mirip-mirip itu, cuma disini ga dibentuk pasangan-pasangan, dan karena senseinya ketawa dan tepuk tangan mulu, jadi suasananya beda banget๐Ÿ˜€

Kasus terbaik adalah ketika yang ngelempar dan nangkep sama-sama ngerti, yang ngelempar tau temennya bakalan nangkap, begitu pula yang nangkep tahu kalo temennya akan melempar.
Apalagi kalo keduanya udah saling ngerti yang bahkan tanpa diomongin pun udah bisa ngerti.

Yang sedihnya kalo yang satu udah ngelempar bola, tapi yang dituju ga nyadar kalo bola itu buat dia, terus yang ngelempar musti susah payah lagi nyari bolanya yang jatuh tak dianggap.
Mungkin dia terlalu ga enakan juga kalo bilang, “eh saya ngelempar buat kamu lho”, kesannya kan kayak nyalahin.
Mungkin bilang di awal lebih mendingan sebenernya, “ini bola buat kamu, tangkep ya”, tapi mungkin karena sudah terlalu percaya sama temennya, dia pikir temennya itu bakal ngerti.

Terus yang sedih lagi juga, yang terus menerus berharap dapet bola dari temennya, tapi bola itu tak kunjung datang. Mungkin dia udah ngasih isyarat-isyarat, tapi temannya ga ngerti-ngerti (ato kalo jahatnya, ga peduli). Mau ngomong frontal pun dia juga ga enakan.
heu..

*kenapa game nya jadi kayak penuh perasaan gini ya…๐Ÿ˜•

————————
Btw, tadi malam gempa, 3 kali bahkan, tapi saya ga nyadar, tidur udah kayak batu๐Ÿ˜ฅ
Alhamdulillah ga kenapa-kenapa, masih diberi kesempatan..
Kematian itu memang sangat dekat, bisa datang kapan saja. Di sebelah rumah saya ada kuburan, tiap kali masak, ato ngambil jemuran, mau ga mau keliatan kuburannya.
Terus kalo jalan ke kampus, saya juga lewat kuburan.
Minggu kemaren typhoon disini belasan orang tewas katanya.
Weekend ini pun ada isu typhoon lagi.

ูŠุง ุฃูŠู‡ุง ุงู„ุฐูŠู† ุขู…ู†ูˆุง ุงุชู‚ูˆุง ุงู„ู„ู‡ ูˆู„ุชู†ุธุฑ ู†ูุณ ู…ุง ู‚ุฏู…ุช ู„ุบุฏ ูˆุงุชู‚ูˆุง ุงู„ู„ู‡ ุฅู† ุงู„ู„ู‡ ุฎุจูŠุฑ ุจู…ุง ุชุนู…ู„ูˆู†
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Al Hasyr :18)

Image taken from : http://persbaglio.files.wordpress.com/2011/04/043.jpg

5 thoughts on “Lempar – Tangkap

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s