“… dari Hongkong !!!” (1)

Day 1: Tokyo – Hongkong – Shenzhen

IMG_5269
Akhirnya hari ini (15 Januari 2015) datang juga, setelah kerandoman saya nyari2 tiket di bulan desember kemaren lalu tiba2 dipertemukan dengan tiket promo ke hongkong buat hari ini. Ya, anggaplah trip ini sebagai pengganti trip pulau kucing yg gagal saya eksekusi bulan ini.😀

Dari dulu saya emang pengen banget ke hongkong, selain katanya tempatnya yang waw dan segala rupa itu, motivasi utama saya sebenarnya justru ingin mengklaim penggunaan kata “blablabla dari HONGKONG!!!”, biar jadi valid karena saya emang udah beneran pergi ke hongkong😆


Menginap di bandara Haneda

Karena pesawat saya berangkat jam 6 pagi, cukup mustahil rasanya kalau maksain berangkat pagi dari rumah. Jadi saya memutuskan untuk nginap di bandara saja. Enaknya di bandara haneda ini, kursinya itu banyak buanget, dan rata2 ga ada batas pegangannya, jadi kita bisa tiduran pake beberapa kursi. Di area lain, malah kayak ada yg udah disiapin buat tidur banget, kayak yg saya pake di kolong jembatan ini. Jadi ceritanya ada jembatan-jembatanan di dalem bandara, nah di kolong2 nya ini banyak kursi kotak panjang yg nyaman banget buat dipake tidur. Literally tidur di bawah kolong jembatan..hehe
IMG_5249 IMG_5261

Suhu, ga sedingin diluar, tapi masih belum bisa dibilang hangat. Masih perlu jaket dan sarung tangan kalo buat saya, dan kalo ada selimut bakal lebih pewe lagi (sekalian aja bawa bantal, guling, kasur juga dah😆 )
yah, bisa lah ya tidur2 dikit..

Untuk sholat, di bandara haneda ada mushalla, letaknya d lantai 3 (keberangkatan) paling pojok, dkt loket L. Cuma karena pesawat saya boardingnya nanggung banget, akhirnya saya shalat subuhnya di waiting room habis masuk imigrasi. Tinggal cari kursi yang paling pojok yg ga ada orang (or at least yg ga terlalu rame lah ya), gelar sajadah, shalat deh.
IMG_5803
Oiya berdasarkan pengalaman saya, lebih baik kemana-mana kita bawa sajadah. Bawa aja sajadah yg tipis biar ga makan tempat dan ga berat. Shalat pakai sajadah (menurut saya) bakal lebih meninggalkan kesan yg baik buat orang2 yg ngeliat kita pas shalat, dibanding pake jaket ato malah tak beralas apapun (yg sebenernya boleh2 aja si asal suci). Pake sajadah (lagi2 menurut saya) kesannya akan lebih elegan dan bersih, dan mungkin udah langsung ngasih tau ke yg liat kalo kita muslim dan sedang shalat (pake sajadah yg ornamen muslimnya kental banget mungkin bakalan banyak membantu, misal gambar masjid etc, tapi jgn yg terlalu ngejelimet juga sampe mengganggu kekhusyuan shalat kita..hehe)

Tokyo – Hongkong

Jam 6 pagi pesawat berangkat. Saya check in sekitar jam 4. Walaupun pesawat yg saya naikin ini lowcost, tp petugasnya tetep nawarin pilihan kursi pas saya check in (gratis lho ya).
IMG_5258IMG_5271
Perjalanan dari tokyo ke hongkong kurang lebih sekitar 5 jam, oiya ada perbedaan waktu 1 jam antara tokyo dengan hongkong. Sampai di hongkong, kita tidak diberikan anjungan langsung ke dalam bandara, tapi ketika turun pesawat, bus bandara sudah siap sedia tepat didepan tangga turun pesawat, jadi ga cape2 jalan.

Petugas imigrasinya, heu, saya ga begitu suka sebenernya. Mereka asik ngobrol sesama petugas sambil melayani para visitor yg dateng. Iya, saya ngerti si, emang pekerjaannya prosedural dan berulang banget, bisa hapal luar kepala, tapi tetep aja hal-hal kayak gini ninggalin kesan yg ga enak. Beda banget dengan petugas imigrasi jepang yg benar2 melayani dan fokus ke kita dan yg dia kerjakan, jadi kalo ngobrol, ya ngobrolnya ke kita. Dulu saya pernah ditanyain sama petugasnya dengan ramah, bawa rendang ga, itu enak banget, dia bilang..huhu, friendly bgt kan. Yg petugas pas saya berangkat ke hongkong juga dia bilang hati2 di jalan sehabis ngecap pasport saya (hal yg simple bgt padahal, tapi ninggalin kesan yg baik).

Oiya, toilet airportnya ga ada washet (itu lho yg semprotan buat cebok), yg akhirnya membuat saya mengurungkan niat untuk buang air besar..haha *tapi emang ga kebelet2 banget kok😛 *

Transportasi di Hongkong

Dua transportasi publik andalan disini adalah Bus dan Kereta. Jalur keretanya tapi ga se-ngejelimet yg tokyo, jauh lebih sederhana, dan operatornya juga cuma satu perusahaan. Pencarian rute bisa pake ini : http://m.hketransport.gov.hk/routeSearch.php. Dari hasil riset saya (halah), untuk kebanyakan rute, transportasi menggunakan bus relatif lebih murah daripada pake kereta. Makanya saya banyakan pergi2 nya naik bus kecuali untuk rute yg imposibro. Sebagian busnya tingkat dua, sebagian lagi tingkat satu biasa. Kondisi bus, maa maa lah ya, ga terlalu bersih ga terlalu kotor, dan ga terlalu terawat juga, beda si dengan jepang..huhuhu.. tapi masih (mayan jauh) lebih mending dari bus2 di indo (no offense).
Oh iya, untuk mempermudah pembayaran, jangan lupa beli octopus card di loket MTR bandara. Karena kalo ga pake kartu ini, kita tiap mau naik kereta kudu beli tiket (dan harganya lebih mahal daripada pake kartu), trus pas di bis juga kudu nyiapin uang pas (ga ada kembaliannya soalnya), jadi pakailah kartu ini. Harganya 150 HKD dengan isi 100 HKD. Deposit 50HKD nya nanti bisa diambil kalo kita balikin kartunya (tapi kena biaya admin 9HKD). Dan, jangan lupa juga ambil brosur map hongkong yang banyak tersedia di bandara,
IMG_5375

Ngong ping 360

Dari bandara saya naik bus S1 ke tung chung, sambung bus nomer 23 ke ngong ping. Sebenernya, kalo tajir bisa naik cable car. Cable car nya ini panjang buanget, pemandangan dari dalemnya juga bagus, plus waktu tempuh yg cepat. Cuma harganya bok, sampe 7kalilipat harga bus..mew.. Lagian saya juga ga gitu suka ketinggian, jadi akhirnya saya putuskan naik bus saja (bilang aja kalo kere..haha). Busnya ga begitu sering, hanya sekitar 20menit sekali. Naik bus, saya langsung ngetag kursi sebelah kiri, berharap bisa menikmati pemandangan yg katanya keren. Tapi ternyata saya salah, pemandangan yg bagus2nya ternyata ada di sisi kanan. Sedangkan sisi kiri hanya hutan belantara dan pohon pisang (jadi inget rumah saya yg banyak pohon pisangnya). Tapi ada saatnya nanti bisa ngeliat pantai dari sisi ini juga (walopun lumayan kehalang pohon pohon).

Di ngong ping ini ada mayan banyak yg bisa diliat dengan jalan kaki:
1. Ngong ping piazza
Ada gate sama patung 12 pendekar yg masing-masing punya senjata andalannya sendiri.
IMG_5309 IMG_5311 IMG_5314
2. Big buddha
Ini patung budha yg guede banget diatas bukit. Kalo mau naik kudu bayar (berapa ya, lupa tapi). Ngeliat tangganya yg puanjang minta ampun (plus bayar pula), akhirnya saya berpuas diri dengan ngeliat dari bawah aja.
IMG_5339IMG_5319
3. Kebo
Beneran kebo, banyak banget keliaran di area sini, ga di taliin. Secara tiba-tiba dia bisa mendekat dan malak makanan dari turis2..hahaha
IMG_5321
*eh ini kebo apa sapi ya?
4. Beberapa kuil
Dengan warna yg mentereng dan bau dupa yg keras banget. Ada restoran vegetarian juga di area ini.
IMG_5328 IMG_5330IMG_5324
5. Wisdom path
Area batu2 tinggi menancap bertuliskan kata2 bijak dalam bahasa china. Keren si kayaknya, tapi waktu itu saya ga berani kesana. Soalnya jalanannya setapak, turisnya sepi, dan malah banyak anjing di jalan, heu serem amir.
6. Ngong ping village
Banyak toko souvenir, restoran, dan lain sebagainya. Ada free wifi juga disini (haha ini yg super penting). Saya jg numpang shalat disini, ke pinggiran keluar dari jalan utama.
IMG_5372IMG_5358 IMG_5371
7. Cable car
Yak ini si transportasi gantung yang mahal itu. Keren si sebenernya, pengen naik, tapi gapunya duid :((
IMG_5368 IMG_5370

Pulangnya saya naik bus lagi, dan ada satu kejadian ga enak. Mungkin saya ga bisa mengeneralisir, tapi bus yg tadi saya naikin, pak supirnya berasa agak kurang ramah. Tadi ada turis yg kayaknya ga begitu ngerti cara bayar bus nya, trus pak supirnya nanggepin dengan nada agak bentak2 gt, pake bahasa mandarin, sementara turisnya pake bahasa inggris. Duh, I wish I could do something, tp saya ga ngerti juga omongan pak supirnya, untungnya ada ibu2 yg bisa bahasa inggris ngebantuin ngejelasin. Lagi2, beda banget sama di jepang, dimana (hampir) semua sopir bus mesti ramah-ramah banget..huhu..

Chinese University of Hongkong

Sebenernya ada 3 universitas yg pengen saya datengin di hongkong ini. Univ2 yg rangkingnya lebih tinggi dari tokodai di QS World Rangking (haha penting bgt). Tapi sayangnya hanya satu yg terealisasi yaitu Chinese University of Hongkong. Dari tung chung, saya naik kereta ke sini, turun di stasiun university (sekalian ini searah juga kalo mau ke shenzhen). Sepanjang awal perjalanan, laut ada dimana mana.. hyaa, seneng..
keretanya lebih lebar dibanding kereta2 di tokyo, terlihat masih baru2 dengan design interior yg trendy (walaupun banyak hal kurang ergonomis menurut saya, misalnya bangkunya yg sangat licin ~_~).
IMG_5390IMG_5389
Stasiun-stasiun kereta juga pada gede-gede.

Sampe kampus, saya pun dengan semangat 45 menjelajah kampus ini. Tapi semangat itu dengan cepat kandas karena kontur kampusnya yg berbukit2 banget, naik turun bikin capek. Saya pun fokus mencari kantin dan koperasi saja, buat cari makanan halal dan murah. Sayangnya, ternyata ngga ada makanan halal di kantin kampus ini, padahal kampus gede. Ga kayak kampus2 gede di jepang..huhu.. Akhirnya sayapun kembali dengan perut hampa, dan melanjutkan perjalanan ke shenzhen.

Visa on Arrival

Untuk ke shenzhen dari hongkong, kalo pake kereta, kita harus ngurus imigrasi di stasiun Lo Hu. Sampe stasiun Lo Hu, ikutin aja panah visitor terus, nanti ada imigrasi 1, ini imigrasi keluar hongkong. Cuma nunjukin passport sama ngasihin copy form yg diisi waktu awal masuk hongkong.
Beres imigrasi 1, cari kantor visa shenzen di lantai 2 (hati-hati, jangan langsung masuk ke imigrasi shenzhen, nanti dimarahin kayak saya, maen ke imigrasi aja padahal kaga punya visa..haha).
IMG_5405 IMG_5406
Di lt.2 visa office, pertama isi form (formnya gampang kok, modal data passport doang), trus ambil nomer antrian, pas dipanggil kasih passport sama form itu. Tunngu, bayar 168yuan, trus jadi deh. Prosesnya cukup cepat, cuma 15menitan, karena waktu itu juga lagi sepi banget.
Habis itu, baru turun lagi ke lt 1, dan masuk ke imigrasinya shenzhen.

Shenzhen

Keluar stasiun Lo Wu saya langsung dibombardir sama asap rokok. Gilak, ini orang ngerokok dimana2.
Padahal view diluar lumayan dan pengen foto-foto sebenernya, cuma ini asap rokok udah kayak petaka banget. Akhirnya saya langsung menuju Louhu station (turun ke bawah tanah).
Pas mau beli tiket di vending machine, udah banyak pengemis yg nungguin berharap kita ngasih uang kembalian kita. Lagi lagi saya harus menguatkan mental saya, dan membisiki diri sendiri “ini bukan di jepang nak”.
IMG_5408 IMG_5409
Mesin tiket otomatisnya (kalo boleh saya jujur) sangat tidak praktis. Selain mesin nya sedikit (plus beberapa rusak pula), uang yg diterima variannya dikit banget. Cuma koin 1yuan sama uang kertas 5yuan (beberapa mesin di stasiun lain juga bisa nerima uang kertas 10yuan). Kalo kita ga punya uang itu, ga ada tempat nukernya (yg keliatan sama saya), jadi praktis kita kudu beli sesuatu dulu (misalnya minuman di vending machine). Terus, kalo uang kertasnya jelek, mesinnya juga ga mau nerima. Padahal uang jelek itu banyak banget beredar disini, saya beberapa kali dapet kembalian uang jelek :((
Tapi positifnya adalah (dari tadi maki-maki mulu soalnya..hehe), harga tiket kereta disini super murah, maksimal cuma 6yuan (sekitar 120 yen which is harga kereta paling murah di jepang).
Oiya, tiap kali kita mau naik kereta di shenzhen ini, tas kita kudu diperiksa dulu pake x-ray (udah kayak mau naik pesawat aja). Katanya si dulu pernah ada aksi kriminalitas pake senjata tajam gitu di kereta, jadi yaa better safe than sorry lah ya..
IMG_5708

Ya akhirnya saya pergi ke stasiun tempat teman saya, stasiun daxin namanya (hayoloo alamatnya sekarang diketahui dunia, ati2 dimata2in siaiei ya.. :P).
Teman saya ini adalah sosok prodigy dan harapan bangsa yang selalu bisa membahasakan hal2 sulit ke bahasa, err, anak kelas 5 sd sehingga bisa dimengerti oleh orang2 seperti saya..
itu baru satu dari ribuan aspek ke-prodigy-an nya.

Ketemuan di stasiun, dia langsung mengajak saya ke restoran halal yg cuma sekitar 10menitan dari stasiun (you know me so well banget emang beliau >.<). Dan yg bikin saya seneng banget restorannya bener2 restoran cina, yg jualan orang cina muslim dan yg dijual makanan cina. Pilihannya ada banyak banget lagi, dan harganya murah2, kisaran 8-15yuan (160-300yen) seporsi (yg mahal2 biasanya buat rame2). Karena menunya ga dilengkapi gambar, dan kita masih sama2 trouble ngebaca kanji, jadilah saya pesen makanan se random2nya, asal tunjuk menu aja, pokoknya nasi.
IMG_5412
Terus dapet nasi pake tumis buncis sama daging, plus dikasih kuah sop daging (sayangnya saya lupa foto karena udah kalap banget liat makanan..haha)

Beres makan, langsung nginep di rumah beliau yang sangat pewe dan kamarnya kayak kamar princess2 di kartun disney gitu. Tinggi dan ada jendelanya yg kayak jendela princess..hahaha (dasar gatau diri, udah ditumpangin malah ngata2in. but, actually thats a compliment)
Malam pun berlalu dgn cerita ngalor ngidul lepas kangen sampe tiba2 kesadaran saya hilang.😐

9 thoughts on ““… dari Hongkong !!!” (1)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s