“… dari Hongkong !!!” (3)

Day 4 : Shenzhen – Hongkong – Tokyo

Hari terakhir telah tiba, saatnya saya mengucapkan salam perpisahan dengan teman saya, yang ntah kapan kita bisa ketemu lagi😥
Pagi-pagi sekali, saya langsung berangkat menuju hongkong lagi, membayar hutang kunjungan ke spot-spot di hongkong sebelum kembali lagi ke jepang.

Money Changer dan Imigrasi
Kembali ke stasiun Louhu (versi shenzhen) ato Lo Wu (versi hongkong) untuk mengurus imigrasi keluar dari shenzhen dan masuk ke hongkong. Di stasiun ini saya melihat cukup banyak money changer, dan rame juga orang-orang yang nuker uang disana. Iseng-iseng liat, ternyata kurs tukar uang disini cukup baik (jauh lebih baik dibandingkan di jepang). Karena itu saya ikut-ikutan nuker sisa uang yuan saya, sebagian ke dolar hongkong, sebagian lagi balikin ke yen. Oiya, kalau mau yang ga terlalu rame antrinya dan kursnya sedikit lebih bagus lagi (tapi ga gitu signifikan si), cari money changer yang di lantai 2 sebelum imigrasi.
IMG_5709IMG_5710
Ngikutin panah imigrasi buat “foreign passport” dan akhirnya saya nyasar. Grrr, ini petunjuk arahnya lumayan sesat dan menyesatkan juga. Sayapun nanya satpam sekitar, dikasih tau si, cuma caranya ga enak, kayak semi jutek+kesel gitu. Gatau si apa emang cara ngomongnya kayakgitu ato emang dia lagi kesel beneran ~_~.
Singkat cerita saya berhasil lolos imigrasi (both keluar shenzhen dan masuk hongkong), dan melanjutkan perjalanan lagi.

Avenue of Stars
Dua hari yang lalu saya udah ngejelajah 2 tempat : Ngong Ping sama Chinese University of Hongkong, hari ini targetnya dua tempat lagi, yaitu Avenue of Stars sama Masjid Kowloon. Untungnya dua tempat ini letaknya berdekatan, masih satu stasiun, yaitu stasiun Tsim Sha Tsui.
Avenue of stars ini kawasan pinggir laut yang ada banyak jejak tangan (cap tangan) artis-artis ternama di china. Ada beberapa patung-patungnya juga, kayak patung jackie chan, si mbak-mbak ntah siapa, dan sebagainya (sayangnya saya ga gitu ngerti sama artis china..hehe). Rame banget sama turis, soalnya emang bagus banget si tempatnya, pewe, viewnya juga bagus, ada free wifi pula. Dan berhubung sudah keluar dari china, jadi udah bisa buka google, line, fb, dsb lagi…hehehe
IMG_5719  IMG_5729
  IMG_5736 IMG_5731IMG_5751
Di sekitar area ini juga banyak spot-spot wisata lainnya, kayak art museum, space museum, cultural museum (kenapa museum semua..haha), sama clock tower.

Masjid Kowloon dan Kowloon Park

Jalan sekitar 15 menit dari avenue of stars, saya sampai di kowloon park. Saya sempatkan berkeliling sebentar sebelum masuk ke masjid. Toh waktu zuhur juga belum masuk. Hari ini kowloon park ramee banget. Dari yg sekedar kumpul-kumpul, sampe ada pengajian ibu ibu juga >.<
Banyak orang indonesia, dimana-mana saya mendengar orang ngomong pake bahasa jawa…hehe
Kowloon park ini gede banget kayaknya, banyak jenis tanaman2nya, banyak patung2 seni juga. Rimbun, indah dan terawat. Ada taman yang bentuknya kayak maze juga..haha, asik banget deh *apalagi saya baru aja nonton maze runner, jadi langsung delusional*
IMG_5771  IMG_5774
IMG_5776 IMG_5775

Mendekati waktu zuhur, saya bergegas ke masjid. Pokoknya saya pengen banget dapet shalat jamaah di masjid yg gede banget ini. Untungnya saya tidak terlambat, saya sampai sekitar 15menitan sebelum jamaah zuhurnya mulai. Masjidnya beneran gedee banget.
IMG_5779 IMG_5782
IMG_5790 IMG_5783
Yang lantai untuk cowo nya kayaknya muat buat 1000an orang, yg cewe di lantai bawahnya. Jamaah zuhurnya juga rame, ga cuma orang indonesia aja, malah banyakan orang2 timur tengah.
Huaa, kapan ya di jepang bisa ada masjid segede ini.. mudah-mudahan islam semakin berkembang di jepang. Entah kenapa saya sering merasa, orang-orang jepang dengan nilai-nilai moral yang dipegangnya adalah sebaik-baik manusia untuk menerima islam :’)
Mudah-mudahan Allah membukakan hati mereka untuk menerima islam..aamiinn
*tuh kan jadi melow*

Makan siang di Kowloon Park

Beres shalat, saya langsung nyari makan siang. Di sekeliling masjid dan di dalam taman kowloon banyak orang indonesia yg berjualan. Dan yg dijual pun makanan indonesia banget, ada pecel, soto, berbagai macam gorengan, ada tempe juga, huaa..rasanya pengen banget saya beli semua. Tapi belum sempat saya memutuskan mau beli yg mana, saya malah nemu papan pengumuman yang bertuliskan larangan berjualan di kawasan ini. Bahkan pengumumannya sampe diterjemahkan ke bahasa indonesia.
IMG_5786 IMG_5789
Heu..ternyata lagi lagi orang indonesia berulah, melanggar peraturan, dan di negeri orang.😥
Keinginan makan masakan indonesia yg sudah memuncak pun akhirnya harus saya kubur dalam dalam. Saya tidak mau menjadi orang yg mensupport hal-hal seperti itu. Kalo saya beli kan sama saja saya setuju dan ikut menikmati perbuatan mereka yg melanggar aturan2 yg sudah ditetapkan di hongkong. Padahal saya tahu peraturan itu baik, dan saya melihat hongkong negara yg serius untuk berbenah menjadi negara yg sangat teratur, yg mungkin suatu saat nanti bisa seperti jepang.
Ya mungkin saya yg cuma turis sehari ini tidak akan berpengaruh signifikan, toh nyatanya masih ada ratusan pembeli lainnya yg setia. Dan pada akhirnya saya hanya bisa berharap suatu saat nanti mudah mudahan ibu-ibu penjual ini bakal sadar dan berhenti “berbuat onar” dimanapun mereka berada, baik di negeri sendiri apalagi di negeri orang. Mudah-mudahan mereka yg beneran serius di usaha kuliner bisa mendapat tempat jualan yg legal disana, kan keren kalo nanti banyak restoran indonesia.. :’)

Akhirnya saya memutuskan makan di restoran arab (dan harganya bok, mahal pisun, padahal itu udah yg paling murah dr yg saya jelajahi, untung porsinya banyak..meuheu)

Kembali ke Tokyo
Pesawat saya ke tokyo berangkat jam 7 malam. Jadi, jam 5 paling telat saya udah kudu sampe bandara. Check in, dan cari-cari sesuatu buat oleh-oleh (belum beli apa-apa dong..hahaha). Untungnya nemu kue yang ada made in hongkong nya dan kayaknya boleh dimakan sama muslim, semacam biskuit dengan taburan biji2an sasame yang banyak banget. Oiya, cara identifikasi ingredients untuk memutuskan makaannya bisa dimakan ato ngga seperti yang biasanya saya terapkan di jepang ga sepenuhya berlaku di hongkong. At least untuk emulsifiernya disini pake kode-kodean. Jadilah saya langsung cari di internet kode-kode emulsifier apa saja yang harus dihindari, dan pilih-pilih makanan yang ga mengandung itu. Selain beli oleh-oleh, saya juga beli beberapa roti buat dimakan di pesawat (mengingat pesawatnya kan low cost, jadi ga nyediain makanan..hehe)
IMG_5797 Photo 2015-01-22 19 50 17
Jam 12 malam waktu jepang, Alhamdulillah saya sampai di tokyo lagi. Dan selesailah perjalanan ini..huhuhu

*tulisan ini banyakan saya buat pas bengong ga jelas di pesawat, tidur ga bisa ngapa-ngapain ga bisa..hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s