Review singkat(?) Philippine Airlines

Setelah lebih dari dua minggu tulisan ini terkapar tak berdaya di draft, akhirnya bisa beres juga. Saya mau cerita dikit(?) tentang pengalaman saya terbang pake maskapai Philippine Airlines untuk balik liburan musim panas ini. Waktu nyari-nyari tiket dulu, susah banget saya nyari review yang komprehensif tentang maskapai ini. Makanya, saya udah niat banget buat nulis review ini.
*emang yang saya bikin bakal komprehensif gitu?..haha.
Yaa mudah-mudahan ada manfaatnya lah ya.

Disclaimer : saya cuma penumpang biasa yang tidak punya keterikatan dengan maskapai manapun, dan semua yang ditulis murni dari pengalaman pribadi aja.
Mudah-mudahan ga ada yang mempersengketakan tulisan ini ya.. >.<

Rute penerbangan: Tokyo (Narita) – Manila – Jakarta, dan Jakarta – Manila – Tokyo (Haneda) untuk pulangnya.
Waktu : Agustus 2015

Kalo mau liat review lainnya, monggo : Asiana Airlines, Garuda Indonesia

A. Preliminary
Seperti biasa, prinsip yg senantiasa saya pegang teguh ketika membeli tiket pesawat adalah : cari yang paling murah. Dan dengan begitulah saya akhirnya memutuskan naik Philippine Airlines. *end of story*
haha..
Sebenernya (kalo dicari-cari) ada juga sih pertimbangan lainnya, misal:
1. Transit di Manila, kan saya belum pernah tuh. Manatau nanti saya bisa keluar dikit dan dapetin cap tambahan di passport..hehe *penting*
2. Maskapainya bukan tipe LCC, tapi full service, yg udah dapet makan, bagasi, dan plus plus lainnya di pesawat.
3. Jam berangkat sama sampainya lumayan pewe, dll

Saya dapet tiket tokyo-jakarta PP 48.230 yen. Maa, cukup murah lah ya.. (walaupun saya sempet nemu maskapai lain pernah 35rb an, cuma waktu itu saya belum berani pesan karna schedule saya yang belum pasti. *sok sibuk*)

B. Berbagai rumor
Setelah tiket ditangan, mulailah datang bisikan sana sini ke telinga saya tentang maskapai ini. Berikut beberapa cerita yang saya temukan:
1. Maskapai ini menempati urutan ke 87 best airline versi Skytrax. Ya lumayan lah ya, masih dapet ranking 100 besar.
Eitss tunggu dulu, ternyata airasia aja yg notabene LCC justru peringkatnya 25. Apalagi kalo dibandingin garuda yg masuk 10 besar. Mew.. oke, mulai titik ini, saya tidak akan menaruh harapan terlalu besar.
2. Maskapai ini termasuk 10 maskapai “paling tidak aman”, dinilai dari rasio kecelakaan per total penerbangan berdasarkan keterangan disini. Mew.. nah kalo ini beneran bikin serem. Tapi, berhubung garuda juga masuk di list itu, ya, saya jadi sedikit lebih tenang, bismillah aja lah ya.

Sisanya ada komen2 negatif orang2 yg pernah naik ini, tapi minor sih, kayak pramugarinya jutek, pramugari tua, dll. *yaelah bro, mau naik pesawat apa ngapain?*

Update April 2016 : ternyata ada situs bagus banget yg ngerangkum review dari berbagai maskapai : http://www.airlinequality.com/review-pages/a-z-airline-reviews/

C. Mencari kepastian
Daripada pusing mikirin hal-hal negatif tentang maskapai yg udah terlanjur saya beli, lebih baik saya menatap ke depan. Ada 2 hal yang perlu saya pastikan sebelum berangkat yaitu bagasi dan makanan.

1. Bagasi
Bagasi penerbangan internasional beda-beda, kalo dari/ke jepang 2x23kg (lihat disini). Wah ini udah super lebih dari cukup untuk ukuran saya. yeiy, jadi saya bisa bawa macem2 tanpa pusing mikirin beratnya.

2. Makanan
Mengingat filipina bukan negara muslim mayoritas, saya perlu memastikan makanan yg saya dapet di pesawat nanti. Untungnya, kita bisa request menu halal (dan menu macem2 lainnya: low fat, vegetarian, dll, dan ada koshr juga *penasaran pengen nyoba ini sebenernya*. maa, tapi ada muslim meal gitu). Request ini paling lambat harus kita layangkan 2x24jam sebelum penerbangan, dengan nelpon CS nya yg di filipin ato email (lihat disini). Awalnya saya telpon, tapi ga selesai (pulsa nelpon abis..haha ga modal). Akhirnya saya email aja, tapi ga dibales2. Yaudah akhirnya pasrah aja dan udah jaga2 ngebawa kue.
Tapi Alhamdulillah, pas saya konfirmasi lagi waktu check in, ternyata request saya udah diterima😀

D. Berangkat
Penerbangan saya dari narita airport jam 13.30. dari rumah saya ke bandara makan waktu sekitar 2.5 jam. biasanya saya spare waktu 3 jam di bandara buat penerbangan internasional, tapi tadi mikir2, kayaknya 2 jam juga gapapa deh. Jadi berangkat 8.30 aja ga masalah lah ya.

Di perjalanan, ternyata oh ternyata kereta nya telat, ada kecelakaan katanya. Wewww, mulailah saya panik. Saya naik aja kereta apapun yg membawa saya mendekat ke bandara, nanti kalo kereta ke bandaranya masih masalah juga yaudah naik taksi aja. Tapi alhamdulillah jam 11 kereta udah lancar lagi, dan saya bisa sampe bandara jam 12 lebih. Rada buru-buru si jadinya. Saya ga sempet muter2in bandara, liat toko2 dsb yg merupakan ritual rutin saya di bandara. Check in langsung boarding..meu. Sholat pun akhirnya di pesawat, karna waktunya udah mepet banget (padahal di narita airport udah ada mushalla dan belum pernah saya coba😥 )

E. Narita – Manila
Sampai Narita Airport, saya langsung bergegas check in (bahkan kebelet pipis pun saya tunda dulu).
Mbak di counter check in nya ramah dan baik banget, trus pake nanyain kabar segala (udah SOP kali)..haha. Oh iya, mba nya juga nanyain preferensi tempat duduk saya. Jarang-jarang kan diperlakukan kayak gini *kebiasaan naik yang low cost..haha*
20150814_040719578_iOS - Copy
Beres check in, langsung cari toilet dan masuk ruang tunggu. Tapi ruang tunggunya ternyata jauh banget ~_~ (apa karna saya lagi terburu waktu mungkin jadi berasa jauh banget).

Sampe di ruang tunggu, ternyata proses boarding udah mulai. Langsunglah saya naik ke pesawat, dan betapa siyoknya saya ketika melihat pesawatnya ternyata pesawat kecil! Pesawat yang dipakai tipe airbus A321-200 yang sebaris kursinya cuma 6 dan jumlah barisnya mungkin sekitar 30an. Dalam hati saya langsung bertanya tanya, ini apa maksudnya ngasih saya nomer tempat duduk 51K seolah2 pesawatnya pesawat gede yang abjadnya sampe K dan nomernya sampe 50 -_-”
20150814_035615232_iOS
Oh iya, di dalam pesawat tidak ada tv, plain saja. Tapi disedakan selimut dan bantal. Senengnya lagi, kursi sebelah-sebelah saya kosong semua, jadilah 3 kursi itu saya miliki sendiri, dan saya bisa tidur sempurna..hahaha

Penerbangan ditempuh dalam waktu 4 jam 10 menit (ceunah). Selama penerbangan, saya ngeliat pramugarinya justru sangat-sangat aktif dan tangkas (ga seperti cerita-cerita yang saya baca). Kalo ada penumpang butuh bantuan, dengan sigap langsung dateng, bahkan ga dipanggil pun udah dateng sendiri. Kayak ada yang saya liat ibu-ibu bawa bayi dan mau ngebuka tempat kabin di atas buat ambil sesuatu, seketika 3 pramugari langsung nyamperin dan ngebantuin si ibu. Kereeenn…

Pramugarinya juga bolak-balik berkali-kali buat nawarin minum.
Oiya, karena saya mesen makanan halal, makanan saya dianterin duluan sebelum penumpang yang lain😀 . Makanannya dikasi label khusus, dan saya suka banget makanannya, apalagi cake nya, enak banget, pengen minta lagi tapi malu..hahaha
20150814_051307813_iOS
Meskipun secara psikis saya cukup merasa “tidak biasa” alias horor berpergian jauh dengan pesawat “kecil”, tapi perlahan semuanya terobati (halah). Dan alhamdulillah penerbangannya lancar dan saya sampai manila dengan selamat.

F. Ninoy Int. Airport, Manila
Keluar pesawat, kita udah langsung terhubung ke bandara pake anjungan. Tapi panasnya tetep aja, padahal saya rasanya udah masuk bandaranya..heu..
Sampailah saya di suatu titik yang memisahkan antara penumpang transfer dan penumpang keluar di manila. Meskipun niat saya pengen keluar dulu buat dapetin cap passport, ternyata keadaannya ga memungkinkan (ceunah). Yaudah saya berbelok ke arah penumpang transfer. Dan mulai dari titik itu, mulailah petujuk arahnya menjadi tidak jelas. Sistem yang digunakan adalah “panggil sana panggil sini”, dan “ikut-mengikuti” -_-. Yaudahlahya, mungkin sistemnya lagi gangguan aja saat itu.

Sampai di ruang tunggu, *bingung ini mau ceritain yang bagus dulu apa yang jelek dulu*, saya terekspos besar-besaran dengan asap rokok. Entahlah, saya tidak mengerti, padahal sudah ada smoking room di salah satu pojok ruang tunggu, dan saya tidak melihat ada orang yang merokok sembarangan, cuma entahkenapa asap rokoknya tercium dimana mana ~_~.

Ruang tunggunya sangat “sederhana”, ada beberapa toko kecil yang menjual makanan, souvenir, dan lain lain. Jangan berharap terlalu banyak si..haha
Untungnya ada wifi gratis hampir di semua area ruang tunggu.

Waktu boarding saya pun tiba, saya sudah menunggu di gate yang tertulis di boarding pass saya, tapi tidak ada tanda apa-apa. Di layar gate itu juga tidak ada informasi penerbangan saya, pusat informasi juga ga terlihat. Saya tanya petugas disana, malah dibilangnya “Keep listening”. Dan benar saja, sesaat kemudian datanglah mbak-mbak bawa papan bertuliskan “Jakarta” sambil teriak-teriak bilang “to Jakarta..to Jakarta”. Dan minta kita buat ngikutin dia, karena gate boardingnya dipindah, kita harus naik bus. Ternyata disini juga masih pake sistem “panggil sana panggil sini”, dan “ikut-mengikuti”.
*speechless*

Ya, mungkin pas saya itu lagi apes aja kali ya, dan mungkin ada ruang tunggu lain yang bagus indah berseri dan bebas bau asap rokok. Mungkin saya nyasar di terminal lama. Mungkin..mungkin… *berusaha keras untuk berbaik sangka*

G. Manila – Jakarta

Tidak banyak yang saya ingat di penerbangan ini. Pesawat yang dipake mirip-mirip si, Airbus A320-200. Cuma pas ini penumpangnya penuh, jadi saya ga bisa menguasai banyak kursi dan tidur terlentang lagi (hahaha). Penerbangan selama 3 jam 40 menit, dapet makanan lagi, tapi saya lebih suka makanan yang pertama si sejujurnya, soalnya yang ini ga dapet kue, digantiin buah semangka..hahaha
Dan alhamdulillah, saya selamat sampai di jakarta.

Untuk rute sebaliknya, nanti tunggu saya cobain dulu ya. Mudah-mudahan aman juga dan bisa saya tulisin nanti.

—–update—–

H. Reschedule dan Refund

Karena terjadi bencana kabut asap di kota tempat saya liburan, sehingga tidak memungkinkan bagi saya untuk sampai di jakarta saat jadwal penerbangan pulang, terpaksalah saya obrak abrik lagi tiketnya. Saya pun menanyakan prosedur untuk reschedule flight atau cancel dan minta refund dengan menelpon langsung ke service center yang di filipin (pake line call, sempat terputus beberapa kali pula, jadi rada bikin emosi ~_~)
Ternyata policy nya adalah, untuk reschedule, kena biaya 7500yen plus selisih harga tiket kita dengan tiket di schedule baru yang kita inginkan. Untuk kasus saya, waktu nyobain reschedule, total biaya yang kudu ditambah jadi 51.000yen *ajegile*.
Sedangkan untuk refund, tiket yang sudah digunakan sebagian tidak bisa di refund *mamam!*. Ya, kasus saya kan tiketnya PP, dan yang perginya udah dipake, jadilah tidak bisa refund, graoo.
Sebenernya saya masih mempersengketakan permasalahan ini lewat email ke onlinebooking_refunds@philippineairlines.com (males nelpon lagi, udah mahal putus2 pula). Soalnya menurut websitenya ini (baca Sec. 4(b)), harusnya tiketnya masih bisa direfund. Heu, apapun hasilnya nanti, yasudahlah.

Dan, akhirnya saya memesan tiket baru lagi buat balik ke jepang. Sedih sih sebenernya, gajadi murah meriah deh. Tapi insya Allah, selalu ada hikmah dalam setiap kejadian kan ya..

*btw jadi pengen nulis “Review L*on Air vs G*ruda Indonesia dalam memperlakukan penumpang ketika kabut asap mengganggu jadwal penerbangan” juga nih (judulnya panjang banget..haha)

30 thoughts on “Review singkat(?) Philippine Airlines

  1. Wah pas banget nemu blog ini, bagus reviewnya ga subjective huehue terima kasih yaa, saya dan istri lagi cari review tentang maskapai ini, karena lg cari tiket one way dari jpn – jkt yg murah🙂 Cukup rekomendasi brarti ya? untuk maskapai budget friendly..ada masukan kah? semisal saya pesan dari Jkt, mohon pencarahannya, thanks!

    iNo
    email inno019@gmail.com

    • Cukup recomended, Mas Ino.
      Yg budget friendly lain (yang pernah saya coba) airasia paling. Dulu waktu nyari2 tiket sempat liat china airlines sama asiana lumayan murah juga, yg untuk PP tapi.

      • Oke siap🙂 o ya, 1 pertanyaan lagi…pada saat pindah pesawat waktu di Manila, bagasi aman ya? Terakhir kita terbang pake airasia november lalu, ketika ganti pesawat/transit bagasinya tertinggal😀

        cheers

      • wah maaf, kelewat baca. Alhamdulillah waktu saya dulu bagasinya aman2 aja mas. Dan pas transit kita ga ngurusin bagasi sama sekali

  2. Wahh thank infonya,, saya pg review airline ini utk tokyo-jkt, krn tampaknya ini yg paling murah.. cm rekomen ga ya kl sy bawa nany usia 10 bln naek airlines ini krn tipe pswtnya yg kecil ya?

    • Memang karna pesawat kecil, goncangannya sedikit lebih heboh dari pesawat yg biasa, Mbak tasya. Kurang tahu juga efeknya ke anak-anak gimana. Cuma waktu saya naik dulu, ada ibu2 yg bawa anak (umur 1th an), dan si anaknya sering banget nangis (tp ini ga tau karna efek pesawatnya atau emang anaknya yg lagi berulah..hehe). Di bandara transit (ninoy) juga mungkin kurang terlalu nyaman (kalo dibandingin KLIA atau soeta)
      Tapi mengingat petugas2 & pramugarinya yg ramah dan cekatan, mungkin gapapa juga mba.🙂

  3. Ad, apa kabar? lagi iseng2 browsing buat pengalaman philippine airlines (PA), eh malah nemu tulisannya aad… Gara2 di comment ada mita, ario, sama ashlih. Hahaha.

    tanya dong, itu bookingnya via online di website PA-nya atau via pihak ketiga (semacam agent, website agent, dll)?

    • Wah araf.. Alhamdulillah kabar baik😀
      Araf apa kabar? Kita ga pernah ketemu ih ~_~

      Beli langsung lewat web nya philippine air, raf. Sampe sekarang masih belum berani beli lewat pihak ketiga, kecuali buat tiket domestik..haha

  4. Mas/Mba,
    Pas bgt saya baru beli tiket HND-CGK pake PAL juga. Tapi via traveloka. Deg-degan jg nih karna solo flight dgn airline yg msh asing bgt. Cukup recommend nih? Skalanya berapa out of ten kira-kira? Arigatou gozaimasu~

    • Lumayan recommended, mendingan daripada maskapai LCC, tapi kalo dibandingin sama garuda ato ana, yaa kebanting juga sih..hehe..
      Kasih nilai 7 kali ya
      Plus : full service (include bagasi 2×23 sama makan), murah
      Minus : pesawat kecil (lebih goyang2 dikit, tapi insya Allah aman2 aja kok), bandara transitnya kurang menarik (kalo bisa jangan transit lama lama..hehe), ga ada inflight entertainment

  5. Pingback: Pesawat | an afterthought

  6. Mbak mau tanya beli tiketnya waktu itu di web philipine air langsung kah? Kr saya lihat ada tiket promo di skyscanner tp pas mau klik ke web philipine airlines tertulis flight ga ada padahal jelas td ada di skyscanner.

    • Iya saya beli tiketnya langsung di web resminya, masih belum berani beli tiket online pake pihak ketiga..hehe
      Coba pake opsi multi trip (bukan round trip), kadang2 kalo pake opsi roundtrip suka ga muncul

      • Multi trip maksudnya one way one way ya mbak? Untuk muslim meal brrti kalo kita email gak dibales ttp akan dapet kan ya mbak
        Btw berarti kalo refund untuPilipine air susah ya baca2

      • Bukan, waktu mau book flight kan pilihannya ada : one way, round trip, sama multi trip/multi city. Carinya pake yg multi city, nanti emang jadi input satu-satu sih tujuannya

        Iya, saya waktu itu request muslim meal via email ga dibales, tapi ternyata tetep disediain.
        Kalo untuk refund tiket promo, maskapai mana aja kayaknya memang susah sih..

        *btw saya bukan mbak2..haha

  7. Pingback: Review singkat(?) Garuda Indonesia Rute Domestik | an afterthought

  8. Pingback: Review singkat (?) Asiana Airlines | an afterthought

  9. Mbak saya mw ke singapore dari beijing, rencana sih pke pesawat ini tp soal bagasi nya katanya 30kg, tp yg jd soal adalah, dia nerima bagasi cm 1 atau bs jg 2 koper? Tolong jawab y mbak, mksih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s