“Akhirnya aku memilihmu” – sekelumit kontrak HP di Jepang

*awalnya tadi cuma mau pake judul yg di quote aja, tapi terlalu kontroversial kayaknya..hahaha

Disclaimer: Saya tidak terasosiasi dengan operator manapun, bukan agen juga, semua murni pengalaman pribadi. Mudah2an ga ada yg memperkarakan😐

————-

Dua tahun lalu, ketika saya pertama kali datang kesini, dalam keadaan masih lugu dan polos (yakin?), saya ngikut2 aja orang orang pake apa untuk kontrak hape. Dan jadilah waktu itu saya kontrak hape iPhone 5, dengan operator softbank dan masa kontrak 2tahun, hanya karena “yg lain pada pake itu”.

Dan selama dua tahun ini saya mati-matian mempertahankan ikatan yang sudah kadung terajut ini. Banyak hal yg bikin nyesek banget dan membuat saya berkali2 pengen cerai ditengah jalan sebenernya, kayak misalnya:
– Harganya mahall, sebulan kena hampir 7000yen (well sebenernya ini harga standar operator manapun si, dengan paket internet yg saya ambil)
– ga fleksibel untuk ganti2 paket internet biar bisa nge-murahin harganya.
– ada pinalti pemakaian internet harian (ini super bikin emosi). walaupun kuotanya 7gb/bulan, ternyata secara terselubung, ada kuota maksimal 1gb/3hari. Kalo make lebih dari itu, kita kena pinalti internetnya jadi lemot banget selama 1-3hari.👿
– kalo gugat cerai ditengah masa kontrak kena pinalti 10.000Â¥ plus sisa cicilan hape (2400anÂ¥ x sisa bulan). Cicilan hape ini sebenernya jadi 0 perbulannya kalo kita langganan paket internet, tapi kalo diputus, jadi gede deh ~_~.

Dari dulu saya udah bertekad banget, kalo ada operator lain yg berani kasih cashback 50.000yen, saya akan dengan senang hati memutus kontrak ini (dasar matre..wkwk). Tapi sayang, ga nemu2 operator lain yg beneran tulus memberikan cashback. (Dulu, pemberian cashback tunai untuk pindah operator adalah hal umum di jepang, tapi sekarang emang udah gaboleh lagi kayaknya)

Dan akhirnya 2 tahun pun berlalu, kontrak selesai. Kalau mau pindah monggo dikasih waktu 1 bulan, kalo diem aja berarti kontrak bakal diperpanjang otomatis untuk 2tahun kedepan (oh noo).
Karena itulah, selama beberapa minggu terakhir, saya aktif sekali mencari-cari info kesana sini buat kontrak hape berikutnya yang memeberikan keuntungan maksimal.

———

Setahu saya, operator konvensional yang ada di jepang ini tiga: softbank, docomo, dan au. Promo-promo yang ditawarkan operator2 ini biasanya terlihat sangat menggiurkan, namun kenyataannya sangat ruwet dan ngejelimet dan cenderung menjebak. Yang tertulis di iklannya, kayak “biaya perbulan blablabla”, atau “cashback blablabla”, atau “iphone 0yen” dan sebagainya itu biasanya dibawah syarat dan ketentuan yang ruwet banget ~_~.

Kayak biaya bulanan murah itu, bisa jadi cuma beberapa bulan pertama, habis itu jadi melangit lagi, dan kalo putus kontrak, kita kena pinalti dan bayar sisa cicilan hape yang mahal banget, akhirnya terpaksa kita nerusin kontrak walau merasa tertipu. -__-

Atau cashback, bisajadi itu ga tunai (dan sekarang kebanyakan emang ga tunai), tapi jadi berupa potongan biaya bulanan. Tapi kadang, biaya bulanannya dibikin gede dulu, jadi walau udah dipotong pun tetep gede. -__-

Atau hape 0 yen, itu bisajadi mensyaratkan kita harus langganan paket tertentu yang mahal, atau harus nyerahin hape lama kita, atau apalah macem2. -__-

Makanya, kudu hati-hati banget sebelum memulai kontrak, dan pastiin kalo kita ngerti banget semua konsekuensinya.
Oiya, hape keluaran sebelum mei 2015, statusnya biasanya di lock oleh operatornya, jadi kalo kita pindah operator, hapenya gabisa dipake.

———

Selain 3 operator itu, ada operator2 lain yang (saya ga begitu ngerti konsepnya gimana), tapi harga yang ditawarkan biasanya lebih murah. Biasanya hanya kontrak nomor saja, tanpa iphone (gatau kalo hape lain). Operator2 ini kebanyakan menginduk ke docomo, katanya sih, make jaringannya docomo, dan karena itu juga, hape-hape docomo bisa dipake menggunakan kartu2 ini.

Ini info beberapa jenis kartu dengan harganya yang saya dapet dari teman saya (Oct 2015):
1. IIJmio : 1600yen/bulan(3GB), 2220yen/bulan(5GB), 3260yen/bulan(10GB)
2. OCN : 1600yen/bulan(110MB/hari), 2080yen/bulan(170MB/hari), 1800yen/bulan(3GB), 2150yen/bulan(5GB), 2500yen/bulan(15GB)
3. b-mobile : 1980yen/bulan(3GB), 2780yen/bulan(unlimited)
4. freetel : 999yen/bulan(100MB), 1199yen/bulan(1GB), 1600yen/bulan(3GB),2200yen/bulan(5GB), 2840yen/bulan(8GB), 3170yen/bulan(10GB)

———

*panjang ya ternyata, jarang2 padahal nulis sepanjang ini
**lanjuuuttt

———

Untuk memulai kontrak hp ini, kita perlu tau dulu apa yang kita inginkan. Teman-teman seangkatan sayapun (yang sekarang bakalan bareng2 meninggalkan softbank) memilih jalan yang berbeda-beda. Ada yang pengen android, ada yang mau tetep pake hape lama aja, ada yang pengennya hape simfree, dll dsb.

Saya sendiri juga udah bulat, pengen iPhone lagi..haha. Serinya apapun ga masalah, yang paling murah aja. Kenapa? Karena iPhone saya udah di tag sama kakak saya…wkwkwk. Dan iPhone juga tipe-tipe hape yang kalo buat saya “ga akan kebeli” kalo di Indonesia, jadi yaa mumpung disini bisa “gratis”, ya kudu dimaksimalkan..😀

Artinya, pilihan untuk pindah ke operator2 murah pun terpaksa saya tahan dulu, dan saya tetep kudu ngontrak operator konvensional. Softbank udah coret (gomen ne), karena saya ga akan bisa dapet hape baru dengan penawaran menarik disini. Penawaran menarik biasanya didapat dengan pindah operator (MNP). Disini, walaupun pindah operator, kita tetap bisa memiliki nomor hape yang sama.
Jadi pilihannya tinggal 2: au atau docomo.

Dari awal, sebenarnya saya sudah cenderung ke docomo, karena hapenya bisa dipakai untuk operator2 murah itu, sedangkan au tidak. Tapi saya tetap mendatangi keduanya.

Tapi takdir sepertinya memang telah ditulis (apacoba), ketika saya ke au, ternyata sedang tidak ada iPhone yang harganya benar-benar 0 yen. Sebenarnya bisa mendapatkan iPhone 6 dengan harga 0yen, tapi syaratnya menyerahkan iPhone yang lama (padahal iPhone lama saya udah di tag..haha). Dari perbincangan saya dengan petugas tokonya (yang untungnya bisa bahasa inggris sedikit2), menurut saya au sifatnya lebih fleksibel. Kita bisa pindah-pindah paket kapanpun, hanya perlu berlangganan internet full (7GB) di bulan pertama, yang biayanya waktu itu 7040yen (iPhone 6, harga hapenya tidak 0 yen). Setelah itu bisa kita matikan internetnya. Namun, dengan mematikan internet ini, ada bonus cicilan hape yang hilang, sehingga harga bulanannya belum di titik terendah. Paket tanpa internet sebenarnya hanya 980yen per bulan, tapi karena ada tambahan cicilan hape, harganya menjadi 2000an yen.
Menurut saya, au merupakan pilihan terbaik kalau harga hapenya benar-benar 0 yen. Tapi inipun harus hati-hati, harus pastikan benar-benar 0 yen, bukan menjadi 0 yen dengan bonus paket atau potongan cashback. Karena kalau dari bonus paket atau potongan cashback, bisa jadi ketika kita berganti paket, kita jadi harus membayar cicilan hapenya. Salah satu cara memastikannya adalah, tanya saja kalau misalnya setelah 6 bulan kontrak kita matikan, berapa yang dibayar. Kalau yang dibayar hanya pinalti 10000yen, berarti harga hapenya memang benar2 0 yen. Tapi kalau tidak, ya berarti tidak, dan iklan 0 yen itu hanya tipu daya saja.😛

Di docomo, saat saya datangi (28 oct 15), untungnya mbak nya bisa bahasa inggris juga, ternyata lagi ada promo iPhone 6 seharga 0yen. Dan memang benar-benar 0yen. Hanya saja dia menyaratkan langganan paket internet 5GB/7GB selama 1 tahun (see, adaa aja cara mereka mah). Kalau kita mutusin paket internet ini sebelum satu tahun, kita kena pinalti tambahan (flat, bukan sisa cicilan hape, makanya saya bisa bilang harga hapenya benar2 0 yen). Kontraknya tetap 2 tahun, yang kalau kita putus sebelum 2 tahun kena pinalti 10000yen (kalo mutusnya sebelum 1 tahun, kena double pinalti..mamamm..haha). Tapi si toko lagi ada promo tambahan berupa cashback (yang ini belum tentu ada di semua toko docomo yang lain). Ya cashbacknya berupa potongan biaya bulanan. Dan karena si mbak nya waktu itu sempat salah jelasin cashback ini ke saya, walhasil saya dapet cashback tunai berupa voucer belanja, seharga yang si mba salah ngejelasin..wkwkwk *rejeki anak soleh*
Untuk 1 tahun pertama, juga banyak bonus-bonus yang diberikan docomo, seperti tambahan kuota internet (saya pilih yang 5GB kemudian dapat bonus 2GB) dan potongan cicilan (lagi). Tapi bonus itu semuanya akan lenyap di tahun kedua. Karena itu, saya berencana hanya akan memakainya 1 tahun saja (dan udah bilang ke mbak nya..😀 ).

Sebelum kontrak, saya benar2 detail banget mastiin masalah per-hargaan dan perkuotaan ini, sampe2 saya tulis, bulan ini saya dapet kuota segini bayarnya segini pas tanggal segini, bulan itu kuota segitu bayar segitu tanggal segitu…teruuus sampa 24 bulan.. sama panah2 kalo putus kontrak disini bayar segini, kalo disitu bayar segitu di tiap bulannya. Terus saya tunjukkin ke mbak nya mastiin ga ada miskom diantara kita…wkwkwk😆
Melihat kegigihan saya, si mbak sampe ngasih kartunama sama nomernya dia buat pengaduan kalo ada keanehan2 yang terjadi…wahahahaha… *gila ini anak*

Walhasil saya akhirnya mendapatkan paket bulanan seharga dibawah 5000yen yang menurut saya super murah mengingat saya dapet iPhone baru plus tambahan voucer belanja..hahaha
Tahun depan mungkin saya baru akan pindah menggunakan operator2 murah tadi, dan tetep bisa pake hape ini…yeiy!
  

———
*saya gatau ini kategori sharing info ato ngedumel sebenernya…haha
**maap ya kalo struktur penulisannya ngaco dan lompat2, semoga ada info berguna yang bisa diambil

22 thoughts on ““Akhirnya aku memilihmu” – sekelumit kontrak HP di Jepang

  1. Jadi klo gw ga salah nangkep nih ad, lo dapet iPhone 6 dan internet 7GB/bulan (selama 1 tahun) dengan harga bulanan di bawah 5000 yen, termasuk harga hapenya. Plus dapet voucher belanja jg. Wih itu sih mantep kayaknya hahaha

      • Itu tahun kedua paket internetnya putus & bayarnya tetep sama yak? Mantep lah tapi.. Gw kemarin2 iPhone 5s docomo 7GB/bulan kena 7000an yen/bulan termasuk device (yah mirip2 ama paket lo yg dulu kali yak haha).

        Kemarin baru apply MNP dan matiin paket internetnya docomo, kayaknya mau berpindah ke salah satu operator2 murah (MVNO) dgn hape yg sama, walau udah mulai abal2 jg ini terutama baterenya -_- Ada rekomendasi? Condong ke OCN sih karena paketnya yg enak dan nama besar NTT :p

      • Tahun kedua awak mau putus kontrak si rencananya (dan kena pinalti 10rb yen,hiks). Soalnya kuotanya turun, harga bulanannya naik di tahun kedua, males banget.
        Itu ada awak tulisin di part operator2 murah yo. Hasil survey nya mas udin. Semua run under ntt docomo, tinggal pilih paket yg paling pas aja. Awak malah tergiur dengan b-mobile yg unlimited (sabar ya, tahun depan..pukpuk)

      • Eh klo kayak gitu berarti cuma bayar 1 tahun doang, bisa kayak gitu? Walau ada penalti 10ribu, bukannya masih untung ya karena udah dapet iphone 6? Hahaha cmiiw..

        Iya sama sih rata2 secara mvno reseller network service operator2 gede macem docomo (iijmio, ocn, b-mobile, dll) atau au (mineo, uq mobile), cuma ocn itu aja tapi yg punyanya ntt sendiri jg. Masih ada 14 hari sih masa berlaku mnp haha..

        Btw nemu situs oke buat mvno guide, ada list lengkap (kayaknya) mvno dan bahkan pengukuran kecepatannya jg. Biasa tapi, bahasa jepang ._. http://www.mvno-navi.com

      • Woohhh mantap ario! Bisa jadi referensi awak buat taun depan nih😀

        Iya, karna harga hapenya 0yen, jadi kalo keluar gabayar sisa cicilan hape, cuma pinalti aja… Dan yg 0 yen cuma iphone 6 aja waktu itu, 6s ato 6+ kaga.. Itu juga cuma yg 16GB..
        *whatever lah yg penting murah kalo awak mah..hahaha

  2. Sugee..
    Awak udh lelah dengan semua janji2 palsu yg ditawarkan operator.. Awak lg mikir2 juga nich sekarang mending pindah apa kagak, awak sekarang au 7G 5700/bulan..

    • Awak juga lelah sebenernya, tapi harus tetap muv on (naon geura).
      Kalo mau pindah, maneh kudu pastiin kontrak maneh sekarang itu hapenya 0yen beneran apa 0yen gara2 dapet potongan. Soalnya kalo ga 0yen beneran, pas pindah kena pinalti+cicilan hape..mayan juga

  3. Blognya Aad ternyata. – apa sih, hahaha. Betul, nggak ada hape 0 yen, setelah saya lihat2, keuntungan mnp cuma 1 kalau hapenya nggak0 yen, potongan sebesar 10ribu max. Kalau mau potongan lebih harus langganan kaya barang-barang nggak penting, dan kalau kita putus tengah jalan, potongan dari langganan itu harus dibalikin juga plus bayar harga hape. Itu dimana-mana sama. Slogan 0 yen, potongannya pun bohong menurut saya, karena provider udah naikin harga paket data sesuai dengan jumlah cicilan harga hape, mirip2.

  4. Pingback: Sekelumit Kontrak HP di Jepang – Part 2 | an afterthought

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s