Shibazakura Trip

image_explain01_01
Siapa yang ga mewek coba kalo liat foto diatas (foto dari website resminya)?
Hamparan bunga sejauh mata memandang, plus view gunung fuji yg berdiri kokoh di depannya. Shibazakura matsuri namanya, tempat ini masuk kedalam list tiga tempat yang pengen banget saya kunjungi once in a lifetime di jepang (bersanding dengan dengan yuki matsuri di hokkaido dan pulau kucing yang sampai sekarang masih wacana ~_~).

Sayangnya, view kayak gini cuma bisa dilihat setahun sekali, dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja (naon), kurang lebih seminggu. Waktunya tepat banget dengan golden week (libur nasional beberapa hari berturut-turut di jepang). Dan, libur + tempat wisata yang cuma ada setahun sekali, kebayang lah ya orangnya bakalan serame apa. Tapi ya maugimanalagi, ditunggu sampe kapan juga ga bakalan sepi sepi.

Tahun ini, akhirnya saya membulatkan tekad untuk pergi kesana, dan untungnya ada temen yang mau ikutan (plus pada punya kamera bagus semua). Miris banget kan kalo saya kesana sendirian, cuma punya kamera hape, mau selfie sendirian juga malu :(
Tapi, bukan trip namanya kalo ga ada drama nya..haha. Tak terkecuali dengan trip kali ini. Ikut-batal, galau jadwal, dan sebagainya. Namun, segala angin badai ini tetap tidak menggoyahkan keteguhan hati saya untuk pergi (apasih lebay). Kamis, 5 Mei 2016, ditemani 2 orang teman saya dengan kamera pro nya, saya pun berangkat!
Preliminary
Sebelum berangkat, ada beberapa hal yang perlu banget dipastikan.
1. Pastikan bunga-bunganya beneran udah mekar maksimal. Kan bakalan zonk banget kalo kesana pas kembangnya belum mekar, yang ada cuma padang rumput doang. Kayak yang terjadi sama temennya temen saya yang kesana akhir april lalu. Pastikan cek dulu live report dan live photo dari official facebook pagenya.
2. Pastikan cuaca cerah, cek ramalan cuaca terlebih dahulu. Si gunung fuji ini agak sensitif banget dengan cuaca soalnya. Berawan dikit aja dia ngilang. Udah berulang kali saya mendengar keluhan teman-teman saya yang pergi jauh-jauh buat liat fuji, eh sampe disana gunungnya ngumpet dibalik awan. Biasanya awan bakalan lenyap ketika cerah setelah hujan. Menurut ramalan cuaca waktu itu, rabu hujan dan kamisnya cerah (sebenernya rabu ujannya pagi doang sih, siangnya juga udah cerah banget). Kamipun memutuskan untuk pergi hari kamis.
3. Pastikan tiketnya masih ada (kalo naik bus), dan reservasi terlebih dahulu. Ini yg hampir miss kemaren. Saya kira, kita tinggal melenggang saja naik bis dan bayar di tempat. Ternyata bisnya bisajadi bakalan penuh banget (secara musim liburan). Karena itu, reservasi tiket dulu sangat dianjurkan. Bisa pesen online disini, dan nanti bayarnya di kombini (webnya bahasa jepang, buka pake chrome aja biar bisa auto translate). Kami baru nyadar hal ini sehari sebelum berangkat, dan ternyata rute pulangnya tinggal 2 seat lagi (sedangkan kami ber 3 – atau ber4 saat itu-), jadinya kami harus pulang lewat rute yg berbeda, untungnya masih ga jauh-jauh amat dari rumah.

Berangkat

20160504_214031884_iOS

Bis Machida-Kawaguchiko, gambar luarnya udah representatif banget: gunung fuji+wahana fujiQ

Kami berangkat dari stasiun machida pukul 6.50 pagi, menuju kawaguchiko. Rute ini ini cuma ada sekali sehari (begitu juga dengan rute baliknya yg gabisa lagi kami pesan karna udah full booked).

Perjalanan ke kawaguchiko alhamdulillah lancar jaya. Sempet ngelewatin FujiQ juga, amusement park dengan wahana2 ekstrimnya. Kami sampai di kawaguchiko station jam 8.50, sedangkan jadwal bis ke shibazakuranya paling deket jam 9.40. Jadilah kami nongkrong dulu di Tourist information dengan santai sambil cari-cari objek2 menarik lain buat diliat nanti. Tapi ternyata ini adalah kesalahan besar! Antrian bisnya panjang banget, dan kami belum beli tiket. Buat beli tiket harus antri terpisah dulu.
Mamam tuh antrian, double kill!
Langsunglah jadi panik takut gadapet naik, mana jadwal bisnya cuma satu jam sekali. Tapi alhamdulillah, sepertinya mereka sudah mengantisipasi keadaan ini, jadi frekuensi bisnya diperbanyak. Kami pun bisa naik bis di jam 10.10.

Perjalanan dari kawaguchiko ke shibazakura ini, lumayan macet parah. Yg seharusnya cuma 30menit, waktu itu jadi 1.5 jam. Mayan. Apalagi ditambah perut lapar dan ga ada bawa snack/bekal sedikitpun. Kamipun berusaha mengalihkan perhatian dengan bermain monopoly..haha

Game monopoly yang setia menemani (ini game nya saya beli lho 100yen an T.T)

Game monopoly yang setia menemani (ini game nya saya beli lho 100yen an T.T)

Shibazakura

Sampai shibazakura, yg kepikiran langsung : cari makan! Tapi ternyata tempatnya lumayan terisolir, ga ada kombini (minimarket) dalam jarak dekat sepertinya. Sebenarnya ada food festival juga sih di area itu, cuma kan lumayan susah dapetin makanan berat yg bisa dimakan disana. Tapi akhirnya maugamau beli disana juga, untung ada menu fish and chip: ikan goreng sama french fries. Oiya harga air minum di vending machine lebih mahal disini, sekitar 2kali harga normal.

Makanan yang porsinya kecil banget, tapi lumayan sih buat ganjal perut (kepala diilangin karena alasan privasi..wkwk)

Makanan yang porsinya kecil banget, tapi lumayan sih buat ganjal perut (kepala diilangin karena alasan privasi..wkwk)

Lesson learned : bawalah perbekalan makanan dan minuman yg memadai ketika berwisata

*terus isinya ngedumel mulu*

Singkat cerita, perut kenyang dan hatipun menjadi riang (apacoba). Kamipun jadi bisa menikmati tempat ini dengan sepenuh hati. Tempatnya bagus banget! Serius, ini memang keren, pantes aja ramenya ga ngira2. Alhamdulillah cuacanya hari itu juga cerah, jadi gunung fujinya terlihat jelas😀
20160505_030520362_iOS
Shibazakura Trip-58Shibazakura Trip-25Shibazakura Trip-63

Puas keliling2, kami balik lagi ke kawaguchiko. Perjalanan baliknya alhamdulillah lancar, tapi kami sempet nyelesain satu ronde monopoli juga sih..hahaha

Lake kawaguchiko

Sebelum balik, kita main dulu di lake kawaguchiko. Lumayan dekat dari kawaguchiko station, kurang lebih 15 menit jalan kaki. Ada fasilitas sewa speedboat, tapi bayar (yaiyalah), jadi kami lebih memilih duduk-duduk santai aja di pinggir danau.

Lake kawaguchiko yang kalem banget

Lake kawaguchiko yang kalem banget

itu jari telunjuk sama jari tengah lho sebenernya, tapi kenapa kelihatan cuma satu jari

itu jari telunjuk sama jari tengah lho sebenernya, tapi kenapa kelihatan cuma satu jari

Pulang

Bus untuk pulang kami dijadwalkan pukul 17.50, Rute kawaguchiko-tamaplaza, karena tujuan machidanya udah ga ada lagi. Untung harganya sama, 1800 yen sekali jalan.

Summary
Seperti biasa, ini trip summarynya
Capture

*lumayan juga ya ternyata, padahal perjalanan sehari doang. Maa, tapi gapapa lah, sekali sekali ini.
Overall, recommended. Menurut saya, disini pemandangan fuji terbaik yang bisa kita dapetin. Cuma memang objek wisatanya kayak “one and only” gitu. Disana emang cuma ada ini doang, tanpa ada atraksi lain. Yang lain adanya jauh-jauh, atau di sekitaran kawaguchiko station. Siapin waktu seharian, karena kemungkinan bakalan banyak habis dijalan (macet bok). Jangan lupa bawa bekal, juga minum dan coklat/roti buat dimakan kalo stuck di dalem bis karena macet..hehe

 

7 thoughts on “Shibazakura Trip

    • haha.. mungkin karna disini tempat wisatanya juga udah lumayan well prepared, ada jalan2 kecil buat lewat, trus spot-spot ngambil foto yang bagus juga disediain (walopun harus ngantri puanjang banget)..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s