Review singkat (?) Asiana Airlines

Dengan alasan yg tidak jauh berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya (baca: cari tiket murah😛 ), liburan tahun ini saya balik ke Indonesia menggunakan Asiana Airlines.

Ini pertama kalinya saya menggunakan maskapai ini, jadi mohon maaf kalo reviewnya terlalu subjektif. (Apalagi reviewnya saya bikin sambilan nunggu-nunggu boarding..haha)

Disclaimer : Saya tidak terasosiasi dengan asiana airlines ataupun maskapai rival-rivalnya. Review tidak dalam rangka promosi ataupun black campaign, tapi murni pengalaman pribadi dan mengungkapkan rasa dalam hati (apasih). Jangan diperkarakan ya..hahaha😛

Yang mau baca review maskapai lainnya : Philipines airlines, Garuda Indonesia

Rute Penerbangan : Tokyo (NRT) – Seoul (ICN) – Jakarta (CGK)
Tanggal : 19 Agustus & 3 September 2016
Harga (PP) : 42.240 yen

Preliminary

Sekitaran bulan maret, saya mulai berburu tiket untuk liburan saya. Seperti biasa, saya mulai dari mencari-cari di situs pencarian tiket semacam skyscanner. Opsi Airasia dan Philippine Airlines saya coret, karena udah pernah (kecuali kalo ga nemu harga tiket lain yg murah). ANA-JAL-Garuda juga saya coret, karena pengennya transit di negeri asing (bilang aja harganya mahal..haha).

Akhirnya, waktu itu saya dihadapkan dengan 3 pilihan: Air china di harga 35k-an yen, Vietnam airlines di harga 38k-an, dan Asiana di harga 42k-an. Saya pun mulai mencari-cari review ketiga maskapai ini, dan akhirnya memutuskan memilih Asiana (walaupun harganya bukan yg paling murah). Alasannya:
1. Asiana tergolong maskapai 5 star, sejajar dengan garuda, qatar, dkk (di dunia cuma ada 7 maskapai yg masuk 5 star). Maskapainya udah full service, lengkap dengan bagasi dan inflight meal.
2. Transitnya di Incheon yg denger2 bandara terkeren kedua sedunia
3. Dua maskapai lainnya (terutama yg pertama) kayaknya agak gimanaaa gitu (ga enak ngomonginnya, cari sendiri aja ya reviewnya..haha)

Saya pesan tiketnya langsung dari web maskapainya, pembayarannya bisa pake kartu kredit atau bayar di kombini (jadi gaperlu risau bagi yg ga punya cc). Habis beli tiket, saya langsung email maskapainya (reservation@flyasiana.com) buat request moslem meal, alhamdulillah responnya cepat😀 . Dengan begitu tenanglah sudah saya, dan tinggal menunggu waktu keberangkatan.

Oiya, untuk bagasi kelas ekonomi dapetnya 1x23kg saja. Emang lebih kecil sih kalo dibanding Garuda, ANA/JAL, bahkan philipine airline. Jadi kalo mau bawa bagasi banyak mungkin maskapai ini kurang recommended (kecuali kalo mau pake business/first class..haha

Berangkat

Pesawat saya dijadwalkan berangkat 12.30 dari Narita. Karena gamau kejadian aneh-aneh lagi, saya akhirnya cari aman aja. Jam setengah 7 saya berangkat dari rumah, dan sampe bandara sekitar 9.30. Oiya, untuk ke bandara narita, salah satu cara yang murah adalah naik bis dari tokyo station. Saya juga baru tahu info ini. Tapi tadi saya belum coba sih, tadi tetep naik kereta (yang lebih mahal dikit dan lebih lama), soalnya takut hujan.
Tiba di bandara tapi counter check in nya belum buka..haha. Baru buka jam 10. Jadi saya muter-muter dulu di bandara, selama ini kan belum pernah mengeksplor Narita. Tapi biasa-biasa aja sih, yang ada kaki pegel-pegel..wkwk. Saya tetep lebih suka bandara haneda😀

Pegel keliling-keliling, saya menuju kounter check-in yang antriannya udah lumayan panjang. Karena syarat-syarat saya udah lengkap dan udah pilih kursi juga waktu pesen tiket, jadilah proses check in nya kilat banget. Mbak-mbaknya juga ga pake nanyain kabar saya (yakali), jadi saya kurang mendapatkan kesan ramah di proses check in ini…wkwkwk (penilaian macam apa)

Dan sekarang saya menunggu boarding sekitar 20 menit lagi.
IMG_9788

NRT – ICN
Pesawatnya delay sekitar 10menit, tapi nyampenya 10 menit lebih awal (lho? gatau, gapaham juga saya..haha).
Beda dengan waktu dulu naik Phillipine air, kali ini pesawatnya beneran pesawat gede, tipe Boeing 777-200. Ada inflight entertainment juga (padahal durasi terbangnya cuma 2 jam an).

Dalem pesawat

Dalem pesawat

Inflight meal (fotonya pas masih ketutup ~_~)

Inflight meal (fotonya pas masih ketutup ~_~)

Inflight mealnya, enak, bangeet! (gatau apa karna saya lagi laper berat ya). Sayang porsi nasinya kecil, padahal lauknya gede. Trus dikasih sambal korea juga yg katanya “pedas”. Menu makanan beratnya nasi kuning pake ikan. Trus ada tambahan buah sama sesuatu yang awalnya saya kira kue tapi ternyata ayam..hahaha

Yang kurang menurut saya, jarak antar kursi rasanya agak sempit (apa saya yang tambah tinggi?), trus apesnya lagi kolong kursi di depan saya diblok sama kotak entah apa, jadi ga bisa ‘nyelonjorin’ kaki. Selain itu, saya juga masih belum bisa merasakan keramahan staf2nya (masih ngambek ga ditanyain kabar pas di counter check in tadi..wkwk). Entah kenapa saya ngerasa mereka ngejar semuanya dikerjain dengan cepat tapi kurang basa basi ramah tamah, kurang senyum juga, kayak pas ngasih/ngambil makan, ngasih instruksi ke penumpang dsb. (Apa saya aja yang lagi haus perhatian ya? hahaha)

Incheon International Airport
Alhamdulillah akhirnya sampe Incheon, airport yang katanya tempat syuting AADC yang versi line itu (penting). Sekali lagi, saya ngerasa staf bandaranya lumayan jutek (saya ga diapa-apain lho, tapi saya kan suka mengamati pelayanan mereka ke penumpang2 di depan saya). Kayaknya saya berharap terlalu banyak, ngarep semua staf kayak di jepang yang super ramah dan bekerja sepenuh hati :’)

Terlepas dari itu, bandara ini emang bagus banget. Nyaman, unik, dan fasilitasnya super lengkap. Ada shower room (gratis tapi ngantri), area tiduran yang well equiped (tapi rame), area kayak museum, restoran dan toko-toko juga banyak. Lengkap deh pokoknya. Sayangnya ga semua toiletnya ada washlet (haneda tetep juara kalo urusan toilet bandara, tombolnya juga lebih variatif..haha). Ada fasilitas free tour juga ke kota sekitar, tapi maksimal cuma sampe jam 3 sore, jadi saya udah telat. Ada paket 1 jam, 3 jam, sama 5 jam.
Mantepp pokoknya. Kalo dibandingin dengan bandara ninoy yg saya singgahi tahun lalu….ah sudahlah, ga usah dibandingin wkwkwk

*jadi pengen ngunjungi bandara nomer 1, changi airport, kayak gimana ya

Bagian bandandara yang kayak museum

Bagian bandandara yang kayak museum

Tempat tidur-tiduran

Tempat tidur-tiduran

Dan dan dan, pesawat saya di delay lagi..haha. Apes banget. Kali ini delaynya 1 jam ~_~. Untung informasinya jelas, jadi ga terombang ambinv. Mari keliling-keliling lagi…

*Secara random sepesawat sama artis2 korea, semacam boyband gitu kayaknya, gatau juga sih..haha. Trus pas boarding tadi rame banget pada moto2in sampe ada yg teriak2 ngelarang foto (manajer nya kayaknya)..haha

ICN-CGK

Perjalanan dari incheon ke jakarta menggunakan pesawat A330-300 dengan konfigurasi duduk 2-4-2. Entah kenapa yang sekarang kursinya berasa lega, dan awak kabinnya lebih ramah. Waktu saya baru duduk, salah satu pramugarinya datang dan konfirmasi ttg pesanan makanan halal saya, dan tidak dengan muka jutek..haha.
Inflight entertainment juga ada, dan kali ini layarnya touchscreen, tapi pilihan film nya ga sebanyak pesawat pertama tadi. Dan dikasih selimut sama bantal juga (tadi ngga).

Inflight meal nya, saya (lagi2) dapet duluan, jadi ga enakan sama sebelah..haha. Tampilannya telihat lebih eksklusif, porsi juga lebih besar, cuma rasanya jauh lebih enak yg pertama tadi. Menunya saya dapet ayam rebus sama kentang rebus, plus roti, salad udang, dan buah. Alhamdulillah kenyang.

Inflight Meal

Inflight Meal

Snack tambahan

Snack tambahan

Satu jam sebelum mendarat dapet snack lagi, dan lagi2 saya dapet previllage khusus karena pesan moslem meal. Dapet sandwich yg cukup gede, disaat penumpang lain dapetnya cuma roti biasa, makin ga enakeun sama sebelah >.< haha

Daan Alhamdulillah akhirnya sampai dengan selamat. Plus dapet sambutan histeris dari para fans si boyband tadi…wkwkwk (niat banget lah mereka ke bandara tengah malam buta demi nyambut si mas mas tea ~_~)
*dan sampe sekarang saya masih gatau itu boyband apa haha

Rute sebaliknya
Karena saya orangnya rada parno sama pesawat-pesawatan ini, jadilah saya udah standby di bandara soekarno hatta dari jam 4 sore, padahal jadwal penerbangan saya jam 23.45. Soalnya saya dari kota lain sih, dan agak ga berani ambil penerbangan terakhir ke jakarta, takut ada apa-apa. Hikmahnya saya jadi bisa makan kfc beberapa kali sampe mual sih..wkwkwk (padahal waktu di jepang ngidam kfc mulu).
Pesawat berangkat dari terminal 2. Tetapi oh tetapi, check in baru bisa dilakukan 3 jam sebelum jadwal terbang..doh..jadilah saya duduk-duduk geje sambil nulis ini blog, sama iseng-iseng nuker duit ke dollar (manatau tar pengen belanja disana, nuker KRW langsung rugi kayaknya, kursnya jelek). Wifi ada tapi suka mati-mati sendiri.

Pas check in, saya ga ditanyain kabar, tapi mas-masnya ngajakin ngobrol sih..haha, lumayan ramah lah. Oiya, bagasi saya kelebihan 1.7 kilo, untungnya dimaafkan m(_ _)m

Karena saya udah bosen muter-muterin bandara, akhirnya saya langsung ke imigrasi dan menuju boarding gate. Tapi pas saya sampe, ruang tunggu gate nya masih belom buka dong -__-. Lesson learned, kalo berangkat dari jakarta (terminal 2) gausah kerajinan dateng awal…hahaha

CGK – ICN
Pesawat berangkat tepat waktu, dengan pesawat A330-300, konfigurasi kursinya 2-4-2. Sekali lagi saya apes dapet tempat duduk yang ada box entah apa di kolong kursi di depan saya, jadi ga bisa selonjoran kakinya. Udah dua kali kejadian kayakgini gara-gara saya milih tempat duduk di sisi jendela. Kayaknya lain kali mending pilih di sisi jalan aja, ke toilet juga lebih gampang jadinya.

Kru pesawatnya kali ini super duper ramah banget. Beda jauh dengan yang dulu. Dapet makan dua kali, pertama  sandwich yang sama kayak yang sebelumnya, dan yang kedua sarapan nasi goreng, pake sate sama sayur. Sayangnya perut mual mules-mules saya sejak habis makan k*c tadi masih belum sembuh-sembuh juga (tapi kayaknya pelakunya bukan kf* si, mungkin gado2/nasi uduk pinggir jalan yang saya makan kemaren lusa..hahaha), jadi saya ga begitu bisa menikmati makanannya. Banyak yg nyisa bahkan, yang bisa saya bawa, saya bawa buat bekal di korea nanti.

IMG_9876

Makanan beratnya

Oiya, sejujurnya selama penerbangan tadi saya ngerasa goncangannya lumayan banget lho, dan continous gitu dari brunei sampe hongkong. Udah abis lewat hongkong baru kerasa lebih tenang. Gatau itu emang lagi apes cuacanya buruk ato mood saya aja yang lagi jelek gara2 mules2..haha. Trus juga, Inflight entertainmentnya masih jadul, ga bisa touchscreen jadi masih pake remote gitu (bagusan punyanya garuda..haha).

Bandara Incheon : Free Tour
Dengan modal semangat 45 dan waktu transit yang mumpuni, saya segera mendatangi counter free tour bandara buat reservasi paket tour. Tapi, ternyata oh ternyata, pemegang paspor Indonesia udah ga bisa lagi transit tour disini. WHAT!
Yap, peraturannya udah berubah sejak 1 Mei 2016. Nih ini pengumumannya disini. Sebenernya saya udah pernah liat pengumuman ini sih, cuma ada temen saya ngeyakinin kalo transit pendek masih boleh. Not at all!
Jadi cuma boleh keluar kalo punya visa korea (yudonsei), atau tujuan transitnya amerika, kanada, australia, atau selandia baru. Sementara jepang udah ngga boleh lagi.

Akhirnya saya cuma ikut tur keliling bandara, yaa lumayan lah, dapet penjelasan dikit tentang budaya dan makanan korea, terus bikin kerajinan wadah yang namanya “hanji” gitu…heu.. tapi tetep kecewa sih, ga jadi dapet cap tambahan di paspor😦

Selebihnya saya pake buat tidur, mandi (bahkan sampe 2x saking gada kerjaannya..haha), sama internetan (wifinya kenceng banget!)

IMG_9877

Dalemnya shower room gratisan..haha


Summary
Cukup recommended!
Maskapainya bagus, bandara transitnya juga bagus, sayang ga bisa ikut free tour. Jadi kalo transit ga usah terlalu lama banget.
Setahu saya maskapai ini lumayan sering ngadain promo, jadi kalo bisa dapetin tiket murah (ato beda2 tipis sama maskapai low cost), maka cobalah maskapai ini..hehe
*kenapa gue jadi promosi
Tapi kalo harganya sama2 aja/beda tipis sama garuda/ANA, mendingan naik garuda/ANA aja sih menurut saya, toh udah gabisa keluar lagi buat jalan jalan di korea (kecuali kalo punya visa). Dan sejujurnya transit di korea untuk penerbangan tokyo-jakarta ga terlalu efisien kalo liat rutenya..haha

 

oiya dan jangan terlalu berekspektasi berlebihan walaupun ratingnya 5 star, ntar kecewa gara2 dijutekin, ato faktor2 apes lain yang bisa datang tanpa diduga (box didepan kursi, pesawat delay, cuaca kurang bersahabat, dsb)..wkwkwk

6 thoughts on “Review singkat (?) Asiana Airlines

  1. Pingback: Review singkat(?) Garuda Indonesia Rute Domestik | an afterthought

  2. Pingback: Review singkat(?) Philippine Airlines | an afterthought

  3. Thanks ya. Tertolong bgt baca blog ini, saya tinggal di hokkaido mau pulang ke Jakarta bulan desember tahun ini,via incheon dr Sapporo by ASIANA .Dan Saya udah daftar free tour yang 5jam dengan harapan nambah2 cap paspor juga haha..Belakangan saya galau soal visa korea harus bikin/ga.mengingat saya ada wkt lama transit semalam di incheon ,lalu besok sorenya terbang ke Jakarta. Banyak yang bilang ke saya ga perlu buat visa karna hanya free transit tour/ada japan resident card,dsb. Untung aja saya baca blog ini sblm pulang bulan depan,jadi saya mau bikin visa korea dulu.supaya bisa ikut free tour. Kelamaan nunggu di airport sayang juga ,kalo ga ke seoul-nya.

    • Sama-sama..
      Iya kalo mau keluar bandara, harus punya visa. Jangan sampe kayak saya yg terkurung ga jelas di bandara padahal waktu transitnya 11jam😥
      Anyway, have a safe flight!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s