Sekelumit Kontrak HP di Jepang – Part 2

Setahun telah berlalu sejak kontrak hape saya sebelumnya (yang saya tulis disini). Dan sesuai tekad saya waktu itu, saatnya sekarang saya meninggalkan operator ini. Hiks..

Sebenarnya saya merasa cukup berat hati harus ninggalin operator saat ini : docomo. Selama setahun bersama, dia gapernah membuat saya kecewa – beda banget dengan operator sebelumnya👿

Mungkin ada baiknya saya awali dulu dengan kesan-kesan saya selama menjalin hubungan dengan docomo (eeaaa):
– Saya samasekali merasa tidak ditipu, karena saya mengerti kontrak di awal, dan semuanya sesuai dengan kontrak: Puas.
– Ga ada batasan kuota internet harian (atau 3 harian). Kuotanya benar-benar per bulan, teserah mau gimana makenya, mau dihabisin sehari juga bisa-bisa aja.
– Kalo pemakaian data bulan ini kecil, sisa kuotanya dijadikan bonus untuk bulan setelahnya…fufufu ini seriusan baik banget menurut saya >.<. Misal kita langganan paket 5GB, tapi bulan ini cuma make kurang dari 2GB. Nah sisa kuota 3GB (dibulatin) dijadiin bonus untuk bulan depan, jadi bulan depan punya jatah 8GB.
– Gampang ngecek sisa kuota dan rincian tagihan online.
– Costumer servicenya, mau yg via telpon atau di docomo shop (saya udah nyoba 3 shop), pada baik-baik semua dan  ngejelasin semuanya dengan detail. Kalo gabisa bahasa jepang, mereka punya translator via telepon.
– Kesan negatif : hampir ga ada.

Karena harganya yang jadi mahal di tahun kedua (jadi 6rb an yen) dan kuotanya yang turun (dari 7GB jadi 5GB) – yang semua udah dibilangin waktu awal kontrak dulu -, jadi terpaksalah saya meninggalkannya (dasar matre..haha). Harusnya saya udah bisa keluar sejak 31 Oktober. Tapi berhubung waktu itu lagi riweh banget, jadilah saya baru sempet ke docomo shop awal november.

Pas kesana dan saya bilang pengen stop dan pindah ke operator lain, saya pun dikasih penjelasan detail dan beberapa rekomendasi biar saya ga rugi. Ini yang bikin terharu banget, ibaratnya saya mau mencampakkan dia tapi dia malah masih pengen yang terbaik untuk saya (halah..hahaha). Dia nyaranin:
– saya putus kontraknya akhir november aja, karena bayarnya tetep sama. Putus awal november tetap bakal bayar full bulan november
– berhubung saya punya point docomo (yg otomatis dapet tiap bulan), dia nawarin untuk dikonversi ke point card biar tetep bisa saya pake walaupun udah putus kontrak (terharu). Ga banyak sih, ada sekitar 600an yen. Point card nya bisa saya pake buat belanja di kombini.

Semua rekomendasinya pun saya iya-in, jadi saya menunda dulu buat putus kontrak sampe rada-rada akhir november (ato sampe kuota data saya abis..hehe). Prosesnya juga bisa via telepon, ga perlu datang ke docomo shop, dan bisa pake bahasa inggris (0120 005 250).
Selain itu, saya juga dijelasin rinci biaya yang bakalan ditarik, yaitu :
– 10.260 (pinalti putus kontrak sebelum 2th + pajak)
– 2.160 (biaya MNP/pindah operator dengan nomor yang sama)
– tagihan bulan november (6000an)
Dan semuanya ditarik akhir desember (ato awal januari, berhubung akhir desember hari libur).

20 November, kuota data saya cuma nyisa beberapa ratus MB lagi, jadi saya berfikir inilah saat yang tepat untuk mengatakan “selamat tinggal”

さようなら。。。

Pencarian operator tujuan udah saya mulai sejak akhir oktober. Karena masih ada percikan-percikan rasa pengen ngoleksi aipon, jadi saya masih iseng-iseng ke operator konvensional kayak au, dan (oh, dear) softbank. Tapi walopun saya udah cari opsi paling murah dengan aipon paling butut, tetep aja biaya bulanannya diatas 6000 yen semua. Yang kalo saya itung-itung, tidak lebih menguntungkan dibanding saya beli aipon baru sekalian trus pake operator murah meriah. Belum lagi risiko saya terjerat kontrak macam-macam…hahaha

Akhirnya saya pun bulat pindah ke operator murah meriah saja. Dan berhubung hape saya bekas docomo, jadi masih bisa saya pake walaupun masih di lock. Ada banyak opsi operator murah dibawah naungan docomo : IIJmio, freetel, b-mobile, u mobile, dll. Lengkapnya bisa liat disini. Untuk yang hp nya bekas au, juga ada operator murah yang bekerja dibawah jariangn au. Tapi untuk yang (oh, dear) softbank, kayaknya masih belum ada deh. Oiya, untuk operator murah ini, pastiin ambil paket yang ada opsi teleponnya juga, jangan yang paket data doang. Gatau sih, kalo menurut saya, nomer telepon tetep masih diperlukan untuk situasi-situasi tertentu.

Analisis Kebutuhan

Karena saya tipe-tipe yang suka nonton yutub sebelum tidur (wkwk), jadi konsumsi data saya emang lumayan banget. Selama ini saya sering parasit ke temen serumah yang pake mobile wifi (dasar😛 ), tapi sinyalnya suka ga nyampe ke kamar saya jadi ujung-ujungnya saya pake internet hape juga, makanya cepet abis paket datanya..hehe. Awalnya saya berniat pake paket unlimited u mobile. Tapi setelah baca-baca lagi, ternyata ada limit speed nya kalo dipake buat streaming ato download (eyalahh).

Akhirnya saya beralih ke paket 25GB (wkwk..iya 25GB/bulan..kenyang deh tuh).  Ada u mobile seharga 2.880 yen dan b mobile seharga 3.180 yen (+ pajak 8%).  Nah yang ini ga ada limit speed nya untuk streaming (cuma ada batasan untuk p2p – yang saya ga pernah make juga). Semua penjelasan detailnya dalam bahasa jepang..haha, tapi ada google translate ini. Karena keliatannya mirip-mirip aja, akhirnya saya pilih u-mobile yang lebih murah 300yen..haha. Oiya, ada pinalti 6000yen kalo kita putus kontrak sebelum 6 bulan.

Semua aplikasinya lewat internet. Step-stepnya (kalo mau MNP – pindah operator dengan nomer HP yang tetap):
1. Telepon operator lama, bilang mau pindah operator (MNP). Nanti dikasih nomer MNP yang aktif selama 2 minggu. Kita masih tetep bisa pake operator lama sampe beneran pindah make operator baru.
2. Bikin akun u-mobile. link
3. Isi form aplikasinya (link). Disini masukin nomer MNP tadi. Untuk pembayaran (awal dan bulanan), kudu pake kartu kredit (heu ini saya agak berat hati sebenarnya, tapi maugimanalagi). Oiya kita juga perlu upload scan residence card. Biaya awalnya 3.240 yen plus 425 yen biaya simcard.
4. Tungguin kartunya dikirim via pos. Saya apply minggu sore, kartunya sampe selasa siang.
5. Di dalam paketnya ada petunjuk penginstalan. Pastiin berada disekitar wifi pas penginstalan karena ada settingan yang perlu di install disaat kartu baru kita belum bisa konek internet.
— Pertama, login umobile dan klik MNP. Setelah klik ini, operator lama resmi mati.
— Keluarin kartu lama, masukin kartu baru. Sambungin hape ke wifi buat install setingan APN. Beres!

photo-11-23-16-21-47-14
Saya baru make sehari sih. Alhamdulillah internetnya lancar jaya. Pas buka youtube, memang ga ngeload yang HD, kayaknya yang 360 ato 480, tapi saya mah udah puas-puas aja, malah hemat juga kan datanya jadinya.
Saya share ke PC (personal hotspot) juga lancar jaya. Kayaknya lumayan highly recommended ini. :))

 

7 thoughts on “Sekelumit Kontrak HP di Jepang – Part 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s