Review singkat(?) All Nippon Airways (ANA)

Selamat datang kembali di sekuel review pesawat :))
*demi popularitas blog..wkwk 😆

Alhamdulillah saya dapet kesempatan pergi ke US akhir tahun ini (mumpung presidennya officially belum ganti, haha).
Terkait urusan akademis dan pergi sendiri, makanya jadi gabut dan sempet nulis2 gini.. 😛

Waktu itu ditawarin, tiketnya mau cari sendiri apa dicariin. Dan berhubung professor saya nyaranin nyari sendiri aja biar bisa pilih waktu yg enakan, yawis dengan senang hati. Apalagi merencanakan perjalanan juga kan salah satu hobi saya 🙂

Berhubung “relatif” ga ada batasan budget, akhirnya saya pilih aja yg paling nyaman waktu berangkat, transit, dan waktu nyampe nya.
Padahal kalo nyari tiket buat liburan sendiri mah, bakal saya bela2in tidur di bandara ato transit belasan jam biar dapet harga murah..wkwkwk *dasar*
Dan akhirnya jatuhlah pilihan ke ANA.

Disclaimer
Seperti biasa, saya ga ada kaitan apa2 sama maskapai manapun, jadi bukan promo dan bukan black campaign. Pure pengalaman dan pandangan subjektif. 🙂

Waktu : Desember 2016
Rute : Tokyo (Narita) – Houston dan Chicago (O’Hare) – Tokyo (Haneda)

Preliminary

Kenapa ANA? Well, simply because waktunya paling enakan diantara tiket2 lain yg saya liat waktu nyari2. Saya berangkat dari tokyo siang (ga perlu nginep dulu di bandara), dan sampe US nya pagi (lho?), masih terang untuk mempermudah navigasi..haha. Untuk rute balik juga, saya berangkatnya siang dan sampe malem jam 8an, jadi masih bisa dapetin kereta buat balik.
Harganya waktu itu emang bukan yg paling murah, tapi selisihnya juga ga jauh2 banget dengan yg paling murah (gini2 saya juga masih tau diri, ga maen pesen seenak jidat yg harga selangit juga..hahaha)

Setelah saya dapat tiket yg sesuai, saya langsung lapor ke pihak berwenang. Jadi si tiketnya ga saya beli sendiri , tapi lewat travel agen kampus. Tiket pun dibeli, dan semua terlihat mulus hingga H-6.

H-6 saya nyobain check in online, sekaligus masukin ANA milage yg baru saya bikin..hehe.
Tapi login nya gagal terus, hingga akhirnya saya menyadari nama saya di tiket kebalik!

Jadi si travel agennya masukin nama saya sesuai passport, dan dia anggap paspor saya urutannya [Family Name][Given Name]. Padahal selama ini saya selalu make nama belakang saya sebagai Family name, termasuk di member card, visa, dll

Saya coba email ANA costumer service, nunggu 5 menit ga kunjung dibalas (yakale mbokpikir bisa secepat itu..haha). Akhirnya saya coba langsung nelpon, pake line free call (ga modal) yg cuma dijatah 2menit dan jadilah keputus ditengah2..wkwkwk. Tapi beberapa saat kemudian ditelpon balik sama ANA nya (and this is the moment I started falling in love with this airplane.. 😳 ). Dia bilang perubahan namanya harus dilakukan via agen yang ngebeliin tiketnya. Padahal saya udah males mau ngehubungin agen nya karna kudu pake bahasa jepang, tapi maugimanalagi.
Singkat cerita akhirnya nama di tiket saya berhasil dibalik esok harinya lewat mbak agen.

Saya pun ngelengkapin semua data di website check in nya ANA, jadi nanti otomatis check-in 24jam sebelum berangkat. Tapi, berhubung saya connecting flight, jadi tetep kudu check in lagi di bandara (plus ada bagasi juga). Di websitenya ini kita bisa milih2 kursi, request menu halal, dll. Jadi rasanya praktis banget, gaperlu ngemail atau nelpon buat request menu halal (and my love growing bigger 😛 ). Top lah online servicenya!
Oiya, bagasi penerbangan internasional 2x23kg.

Berangkat – Narita Airport

Pesawat saya berangkat 10.50 dari narita airport terminal 1. Jam 6(an) pagi saya berangkat dari rumah, berharap gaperlu gontok2an sama sarariman (para pekerja) di kereta. Tapi ternyata, sepagi itupun, kereta udah rame banget dengan para sarariman, untungnya masih dapet duduk. Alhamdulillah sampe di bandara jam 9 kurang.

Saya pun bergegas check in, ga ditanyain kabar sih, tapi mas-mas nya ramah banget (entah sejak kapan saya ngejadiin “nanyain kabar” sebagai salah satu parameter penilaian..wkwk). Dia juga ngasih kabar baik kalo kursi sebelah saya masih kosong..yeiy 😀

Beres check in saya pun jalan2 keliling bandara. Nyari2 restoran halal sama tempat shalatnya. Keduanya ada di lantai 5. Sempet mampir juga ke observatorium deck nya deket area restoran, ngeliatin pesawat2 lepas landas.

Restorannya ngejual udon, tempura, sama onigiri. Nama restorannya Kineyamugimaru, di panel informasi ada dikasih keterangan halal kok di restorannya, jadi gampang di spot. Awalnya saya ga begitu tertarik sih dan ga terlalu laper juga, tapi gegara ngeliat ada menu kare udon, saya pun akhirnya nyobain. Belum pernah soalnya. Harganya murah, 500¥, dan ayamnya banyak. Senengnya lagi, kita bisa ambil tepung kriuk2 sendiri sesuka hati :3.

Biasanya saya ga gitu suka soba/udon karena kuahnya yg plain banget. Tapi yg ini, kuahnya kental, berasa, jadi saya suka..hehe

Beres makan, saya nyobain ke mushalla nya. Mushalla buka dari jam 6-23, dan langsung masuk aja, ga perlu lapor-lapor dulu. Di dalamnya ada satu tempat wudhu.

Tiba-tiba, 5 menit lagi udah waktu boarding pesawat saya, dan saya lupa kalo saya perlu lewat security check + imigrasi dulu *tepok jidat*. Yang tadinya nyante-nyante tanpa dosa, langsung jadi panik dan lari2an ~_~

Tiba di gate boarding, antrian udah ga panjang lagi, sebagian besar penumpang udah masuk. Phew, untung masih kekejar.

Narita – Houston

Saya berangkat 10.50 pagi (waktu jepang), dan sampai 7.45 pagi (waktu houston). Jadi, apa yg ingin saya ubah dari masa lalu? *naon*. Penerbangannya berlangsung selama sekitar 11jam.


Pesawat yg dipake tipe Boeing 777-300. Konfigurasi kursinya 3-4-3, dengan tema biru tua. Lengkap dengan bantal, selimut, dan headphone. Inflight entertainmennya juga bagus dengan layar sentuh yg lumayan high quality (kayaknya ini layar inflight entertainment terbaik yg pernah saya liat). Dan, ada film Kimi no na wa!


Intermezzo dikit. Jadi saya lumayan tergila2 sama film ini. Saya bukan tipe yg suka nonton anime padahal, tapi pengecualiam untuk film ini (dan film byousoku 5 senchi). Haha..tipe2 mewek semua yak. Plus lagi ada temen lab saya yg juga maniak banget sama film ini. Dia bahkan udah ngulang nonton film ini di bioskop sampe 4 kali. Kalo jalan-jalan ato karokean bareng dia, pasti bakal muter lagu2 dari film ini, diulang2 berkali2..wkwkwk. Dan bahkan kita berencana pengen maen ke Hida (deket itomori – kota nya mitsuha) akhir desember ini, sambil mengabadikan momen kataware doki disana..wkwkwk
*padahal tempatnya fiktif
**freak
***gapenting

Selama di pesawat, ga keitung berapa kali saya ngulang2 nonton film ini.. :)) Dan bahagia banget karna layarnya jernih >.<

Kayanya saya ga punya komplain apa-apa selama penerbangan ini. Everything was just PERFECT!
Saya dapat duduk di kursi paling belakang di blok depan (duh ga deskriptif banget, intinya nomor 29G). Dan ini tempat yg mantep banget, makasih banyak buat mbak travel agen yg milihin tempat ini. Saya bisa nyelonjorin kursi dengan maksimal tanpa ngerasa ga enakan ganggu orang di belakang. Toilet juga deket banget. Udah gitu dua kursi di sebelah saya kosong pula. Bener bener can’t ask for more (bisa sih, minta pindah first class/business..*ngelunjak*).

Saya juga ngerasa jarak antar kursinya lumayan lapang, dan mantepnya lagi, ada tempat naikin kaki di bawah…whaaa..

Pas semua penumpang udah masuk, saya didatengin pramugari, disapa dengan ramah buat ngonfirm kalo saya bener2 pesen menu halal. Trus saya dikasi stiker yg ditempel di kursi.


Makanan pertama datang. Menu nasi kuning dengan ikan, sama ada ayam rasa kebab dan kacang2an. Tapi yg paling spesial adalah desertnya. Saya gatau itu apa, pokoknya enak banget! Kayak puding semi krim rasa susu gitu ❤
Sebagai ucapan terimakasih, pas balikin nampannya, saya susun rapi-rapi *supergapenting, yakalidianyadar

Sekitar 6jam setelah keberangkatan, dikasih snack. Daaan….APPLE PIE! Kyaa, ini pesawat kok tau banget sih kesukaan saya :3
*ga sempet moto saking kalap nya

Tiga jam kemudian, dikasih lagi makanan berat. Menunya omelet+kentang+sosis kambing. Not bad sih, tapi ga spesial juga..haha.

oiya, ada satu yg kurang, ga disediain sikat gigi. Mungkin harus minta kali ya, saya tadi ga minta.

Pendaratan pesawat mulus banget, saya bahkan ga nyadar kalo pesawatnya lagi mendarat, kirain cuma goncangan terbang doang, mantep banget lah ini. Selama penerbangan juga rasanya mulus banget, cuma sesekali ada goncangan. Padahal pesawatnya lewat jalur pasifik yang katanya serem. Alhamdulillah, cuacanya mungkin sangat mendukung tadi.
Keluar pesawat, pramugarinya berjejer semua banyak banget dan ngucapin Arigatou sampe saya jadi mewek (lebay..wkwk). Soalnya biasanya ga semassif ini gerakannya. 😆

Houston Airport / George Bush International Airport

Tepat sesuai jadwal, Alhamdulillah saya sampai di bandara houston. Proses imigrasi makan waktu hampir 1 jam, padahal antriannya ga banyak. Petugasnya cuma ada 2 sih soalnya untuk yang non-citizen. Jadi kalo transit, jangan beli tiket yang mepet2. Saya lupa masukin aspek ini sih waktu nyari2 tiket kemaren, untungnya tiket yang ada waktu transitnya ga mepet2 banget.

Bandaranya..yaa baik baik saja kayaknya. Kayak bandara internasional pada umumnya. Tapi kayaknya gede banget sih, sampe perlu kereta untuk pindah gate (ruang tunggu). Untungnya frekuensi keretanya sering banget sih, 2 menit sekali kayaknya.


Ada ruang sholat juga di Gate C 29-33. Dinamainnya chapel, untuk interfaith religion. Didalamnya sekilas kayak gereja, ada banyak kursi2 gitu. Tapi disediain sajadah, cuma ga ada tempat wudhu. Dan sepengamatan saya tadi, ga ada salib atau patung2 di dalamnya.


*update rute balik (maap masih super berantakan, foto menyusul insya Allah)

Chicago O’Hare Airport

Untuk balik ke jepang, saya menempuh rute yg berbeda. Start dari bandara di chicago. Cuma sebentar sih disini, 3 jam paling. Bandaranya gede banget rasanya. Tampilan, yaa kayak mainstream bandara internasional sih..haha. Cuma bagian tunnel yg menghubungkan antar terminalnya lumayan menarik, ada lampu2 warna warni gitu diatasnya (apa mungkin gara2 suasana natal ya?).
img_1215

Saya sempet main ke prayer room nya untuk shalat zuhur dan ashar. Letaknya di terminal 2. Sayangnya, ruangannya (disebut chapel) berada diluar security check. Jadi saya dari dalam, keluar dulu, sholat, trus kudu security check lagi. Jadi, pastiin punya waktu yg cukup kalo mau shalat disini. Security check di US kadang terlalu makan waktu.

Oiya ruangannya sendiri, kurang lebih sama kayak yg di bandara houston, mirip gereja dan banyak kursi berderet, tapi ga ada patung2 ato salib. Lumayan luas. Dipake juga buat shalat jumat, saya ngeliat ada pengumumannya. Mungkin pas jumatan, kursi2nya pada dipinggirin kali ya. Pengen foto tadi, tapi ada larangan foto.

Oiya, di bandara ini ada beberapa toko souvernir, jadi jangan khawatir kalo belum beli souvenir. Kalo harganya, gatau pembandingnya sih, yang jelas pas saya liat2 harga gantungan kunci sekitar 7 dollar satunya.

Chicago – Haneda

Penerbangan saya tertunda 1jam karena landasan terbangnya membeku dan perlu di defroze dulu. Chicago lagi lumayan saljuan memang waktu itu. Dan delaynya itu pas kita udah didalam pesawat..haha.

Karena sebelumnya saya sangat terpesona dengan kursi nomor  29G waktu penerbangan berangkat kemarin, akhirnya sehari sebelum jadwal, saya ubah online kursi saya jadi 29G.
Tapi ternyata, walaupun jenis pesawatnya sama2 boeing 777.300, interiornya lumayan berbeda. Model kursinya beda dengan sebelumnya. Yg pesawat sekarang kursinya gabisa direbahin ke belakang, mekanismenya malah dengan ngemajuin si dudukan kursi, dan jadilah space kakinya makin sempit..haha. Tapi dengan mekanisme ini, dimanapun duduknya emang jadi ga mengganggu orang sih.

Selain kursi, layar inflight entertainmennya juga beda. Sekarang lebih gede, tapi ga sejernih yg kemaren. Dan lagi-lagi saya nonton kimi no na wa..wkwkwk.
Intermezzo dikit (lagi)
Jadi di perjalanan pulang ini saya sempet ngobrol2 sama orang jepang. Masih mahasiswa juga. Nah dia juga tergila2 sama film ini. Trus dia nunjukin foto-fotonya hasil berburu tempat-tempat yang ada di scene nya film kimi no na wa. *tuh kan, bukan saya doang yg freak 😛
**jadi makin semangat pengen ke hida 😆

Sekitar satu jam setelah pesawat lepas landas, snack dibagiin. Dan saya dikasih rice cracker berlogo halal 🙂

img_1222

Snack pertama

Satu jam kemudian dikasih makan. Menu nasi briyani sama kari ayam. Yang menarik ada sesuatu yang awalnya saya kira paprika, tapi ternyata cabe! Dan pedes banget…hahaha. Udah lama ga ngerasain pedes yang sebegitunya. Cabenya masih mentah lagi, jadi makin maksimal pedesnya. Beres makan, mbak2 pramugarinya ngebagi-bagiin eskrim. Tapi saya ga dapet…hiks :sad* . Kayaknya mereka ga nyediain yang lolos kriteria halal.

img_1225

Makan berat pertama

Oiya, saya juga notice, toiletnya ANA ini somehow wangi…wkwkwk *penting*. Kayaknya sirkulasi udara dan pemilihan wewangiannya bagus deh. Sabun cuci tangannya juga lumayan semerbak sih, jadi kalo pas cuci tangan, setoilet bisa jadi wangi..haha.

Enam jam setelah berangkat dapat snack semacam sandwich gitu. Tapi yang ini rasanya ga masuk banget di lidah saya, i.e. bikin mual sejujurnya..wkwk

Dua jam sebelum mendarat, dikasih makanan berat lagi. Menu nasi kuning sama kari (lagi). Keasinan banget tapi yg ini (kok saya jadi banyak komplain makanan ya..hahaha). Cuma saya suka apel parut nya (yg merk MOTT itu), enak banget.

img_1228

Makanan berat kedua

Oiya, di penerbangan ini saya menemukan cara mudah untuk menentukan waktu shalat. Selama ini saya taunya metode super konvensional banget, i.e. liat matahari dari jendela. Ga salah sih, tapi kan kadang repot juga, apalagi kalo duduknya ga di sisi jendela. Nah ternyata ada peta yang kita bisa ngeliat zona waktu dan posisi kita sekarang! *yaelah kemane aje lo, ad*

img_1230

Peta zona waktu

Rasanya peta ini selalu ada deh di pesawat mana aja (asalkan pesawatnya nyediain inflight entertainment – si layar di masing2 kursi). Disini kan keliatan banget tuh daerah mana yang sedang malam, daerah mana yang sedang siang, dan kita ada di  mana. Jadinya nentuin waktu sholat pun jadi super gampang!

Alhamdulillah, setelah 12 jam penerbangan dan menempuh jarak lebih dari 10.000km (lumayan milage nya 😛 ), akhirnya saya sampai di tokyo kembali 🙂

Kesimpulan

Yappari nihon ga saikou! Susah emang nyaingin jepang kalo untuk urusan pelayanan dan kesungguhan. Diantara semua maskapai yang saya pernah naikin sampai saat ini, ANA memberikan kesan yang paling positif,  walaupun dibandingin dengan maskapai 5 star lainnya (saya udah nyoba asiana, garuda -maapkeun-, emirates). Well, sebenernya bisa jadi karna saya lagi beruntung doang sih, dapat tempat duduk pewe, sebelahnya kosong, cuaca bagus, ada film kimi no na wa, dapet apple pie, dll. Maa tapi kan review ini emang berdasarkan apa yang terjadi dengan saya dan penuh pandangan subjektif..haha. Dan saya cukup percaya diri untuk bilang, jangan ragu kalomau naik ANA (kok malah promosi..wkwkwk) 😆

Advertisements

17 thoughts on “Review singkat(?) All Nippon Airways (ANA)

  1. Pingback: Review Singkat(?) Vietnam Airlines – Part 1 | an afterthought

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s